Korban Penyebaran Foto Bugil di FB Lapor Ke Polres Serang

Sepasang muda-mudi yang sedang nongkrong di Kawasan Industri Modern Cikande Kabupaten Serang menjadi korban persekusi kawanan preman. Dalam kejadian itu, korban dipaksa melepas pakaian dan dalam kondisi tak berbusana, kedua korban ini difoto dan gambarnya disebar melalui facebook.

Kejadian yang memilukan ini dialami Wahyu, 22, dan Putri, 21, (keduanya nama samaran) warga Kecamatan Cikande, Kabupaten Serang. Akibat perbuatan para preman ini, kedua korban mengalami depresi karena foto bugilnya tersebar di media sosial. Kasus persekusi saat ini telah dilaporkan dan sudah ditangani Satuan Reskrim Polres Serang.

Diperoleh keterangan, peristiwa persekusi ini terjadi Kamis (22/8/2019) sekitar pukul 21.00 WIB. Malam kejadian itu, korban sedang berduaan duduk diatas sepeda motor di pinggir jalan Kawasan Industri Modern Cikande. Pada saat itu, korban didatangi 4 pelaku dan merampas handphone yang dimiliki korban.

Setelah itu, para pelaku membawa paksa korban ke tempat sepi dan diminta untuk melepas seluruh pakaiannya. Dibawah ancaman, korban dengan terpaksa melepas pakaiannya hingga bugil. Tak puas sampai disitu, kedua korban dipaksa untuk melakukan hubungan badan namun ditolak. Begitupun saat dipaksa untuk melalukan oral, kedua korban tetap menolak. Karena terus menolak, salah seorang pelaku sempat menampar korban.

Baca:

Tanpa Busana

Tanpa ada belas kasihan, para pelaku kemudian mengambil gambar kedua korban yang tanpa busana dengan menggunakan handphone milik korban. Dengan foto bugil itulah, para pelaku kembali mengancam akan menshare ke media sosial jika tidak memberikan uang sebesar Rp 5 juta.

Karena tak memiliki uang, korban kembali menolak dan akhirnya pelaku melaksanakan ancamanannya dengan menyebar foto bugil korban melalui akun facebook milik korban. Usai melakukan aksinya ini, pelaku lalu pergi dengan membawa handphone korban. Sementara korban yang stres karena fotonya banyak diketahui teman facebook akhirnya melaporkan kasus ini ke Mapolres Serang.

Kepala Satuan Reskrim Polres Serang AKP Maryadi membenarkan pihaknya telah menerima laporan atas kasus persekusi tersebut. Menurutnya, kasus persekusi ini menjadi atensi pimpinan untuk segera diungkap. Oleh karenanya, pihaknya telah membentuk tim khusus yang dipimpinnya sendiri untuk memburu para pelaku dan berharap kasus ini bisa segera diungkap.

“Kasus ini menjadi atensi pimpinan untuk menangkap para pelaku. Kami juga mengingatkan kepada teman-teman facebook korban, tidak ikut menyebarkan foto-foto tanpa busana korban dan saya minta untuk membantu menghapus,” tegas AKP Maryadi ditemui di kantornya, Senin (2/9/2019). (yono)

Next Post

Founder Tiket.Com Motivasi Soal Bisnis Mahasiswa Business School UPH

Sen Sep 2 , 2019
Hingga akhir tahun 2017, jumlah pengusaha di Indonesia telah mencapai 3,1% dari total penduduk, angka tersebut telah melampaui standar internasional, yaitu 2%. Meskipun begitu, jumlah pengusaha di Indonesia masih kalah dengan negara-negara tetangga seperti Malaysia dan Singapura yang sudah mencapai 5 hingga 7 persen. Situasi ini dapat dijadikan peluang bagi […]
Founswe Tiket.Com Motivasi Mahasiswa UPH