China dan UE Capai Kesepakatan Tingkatkan Hubungan Multilateral

China dan Uni Eropa mencapai kesepakatan dalam video konferensi. (Foto: People Daily)

Presiden China Xi Jinping bertemu Kanselir Jerman Angela Merkel, yang saat ini mendapatkan giliran menjadi Presiden Dewan Uni Eropa (UE) dan Presiden Komisi UE, Ursula Von der Leyen melalui video konferensi, Senin (14/9/2020).

Mereka mencapai kesepakatan untuk memajukan hubungan, menjaga multilateralisme dan bersama-sama menangani tantangan global. “Pandemi COVID-19 telah mempercepat transformasi sekali dalam satu abad yang terjadi di dunia dan menempatkan umat manusia di persimpangan jalan baru,” kata Xi Jinping, Presiden China.

Penting agar China dan UE tetap teguh dalam mengejar pertumbuhan yang sehat dan stabil dari kemitraan strategis komprehensif. Untuk itu, mereka dan mematuhi empat prinsip, yaitu hidup berdampingan secara damai, keterbukaan dan kerja sama, multilateralisme, serta dialog dan konsultasi.

Tahun ini menandai peringatan 45 tahun hubungan diplomatik China-UE. Terlepas dari pandemi Covid 19 yang masih berkecamuk secara global, komunikasi antara China dan UE tidak berhenti. Frekuensi dan intensitas pertukaran tingkat tinggi bilateral menunjukkan komitmen kuat China dan UE untuk membangun kemitraan.

Baca:

“Dalam keadaan saat ini, komunikasi tingkat tinggi yang lebih dekat antara kedua belah pihak mengenai hubungan ini dan masalah kepentingan bersama dapat membantu memperkuat rasa saling percaya politik, mempromosikan kerja sama praktis dan memajukan hubungan China-UE,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian.

Para pengamat berpendapat bahwa meskipun dunia sedang mengalami perubahan besar, saling menguntungkan, saling melengkapi, serta dialog dan kerja sama tetap menjadi fitur mendasar dalam hubungan China-UE. Selain itu, China dan UE telah melakukan kerja sama anti-epidemi yang efektif, yang akan memberikan dorongan bagi mereka untuk meningkatkan hubungan di masa depan.

“Kami memuji kejujuran dan semangat pragmatis di mana pertemuan ini berlangsung. Kami percaya bahwa dengan membawa komitmen kerja sama ke dalam dialog yang substansial, baik Eropa dan China dapat memperoleh manfaat, berbagi, dan belajar banyak dari satu sama lain,” kata Luigi Gambardella, Presiden Asosiasi China-EU Dgital Internasional di Brussels.

Dalam pertemuan tersebut, para pemimpin Tiongkok dan UE menyatakan komitmen mereka untuk mempercepat negosiasi Perjanjian Investasi Bilateral Tiongkok-UE untuk mencapai tujuan menyelesaikan negosiasi dalam tahun ini.

Baca:

“Jika China dan UE dapat menyelesaikan negosiasi pada akhir tahun ini, itu akan menjadi sangat penting. Ini akan mengirimkan pesan positif dari China dan UE bekerja sama selama masa-masa sulit, dan memberikan dorongan kuat untuk bisnis. kepercayaan di kedua sisi. Ini juga akan berkontribusi pada pemulihan ekonomi global pasca-COVID-19 dan upaya bersama untuk menjaga perdagangan terbuka dan lingkungan investasi, “kata Duta Besar Zhang Ming untuk UE.

“Mereka menikmati ruang kerja sama karena kedua belah pihak berharap untuk mengeksplorasi peluang di pasar masing-masing,” kata Chen Fengying, seorang peneliti di Institut Hubungan Internasional Kontemporer China.

Di bulan Agustus tahun ini, pergerakan barang China-Eropa telah mempertahankan pertumbuhan yang kuat. Perjalanan yang dilakukan dan volume barang yang dikirim masing-masing adalah 1.247 dan 110.000 TEUs, naik 62 persen dan 66 persen tahun ke tahun.

Pertumbuhan ini sekali lagi menunjukkan bahwa globalisasi ekonomi adalah tren waktu yang tidak dapat diubah karena negara-negara secara ekonomi saling bergantung dengan integrasi kepentingan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dalam pertemuan tersebut, Xi mengatakan dalam situasi saat ini, hanya lebih penting bagi China dan UE, sebagai dua kekuatan utama, pasar dan peradaban, untuk mendorong hal-hal positif ke dalam upaya merespon Covid 19, pemulihan ekonomi, dan memperjuangkan keadilan di dunia.

Xi menekankan China siap bekerja dengan UE untuk meningkatkan dialog dan koordinasi di tingkat bilateral, regional dan global, tetap berkomitmen pada pandangan pemerintahan global yang menampilkan konsultasi, kontribusi dan manfaat bersama, mempertahankan tatanan dan sistem internasional dengan PBB di intinya, mempromosikan penyelesaian politik dari isu-isu hot-spot internasional dan regional.

Sementara itu, Merkel, Michel, dan von der Leyen mengatakan sangat penting bagi Eropa dan China untuk memperkuat kerja sama, bersama-sama menjaga multilateralisme, melawan unilateralisme dan proteksionisme, serta merespons berbagai tantangan global secara lebih efektif.

Pihak Eropa bersedia memperkuat kerja sama dengan China dalam organisasi internasional, mempromosikan kerja sama internasional anti-pandemi, menjaga perdagangan bebas, dan mempromosikan pemulihan ekonomi di Eropa, China, serta dunia pada tahap awal, kata para pemimpin Eropa.

“Perlambatan yang disebabkan oleh pandemi juga memiliki banyak potensi yang sekarang harus dimanfaatkan bersama,” Robby Schlund, anggota Bundestag Jerman, mengatakan kepada Xinhua bahwa sangat penting untuk menekankan bahwa orang harus mendukung hubungan baik dalam arti ekonomi. multilateralisme untuk keuntungan bersama. (*)

Artikel ini bersumber dari People Daily, portal resmi Pemerintah China. Lihat halaman asliknya; KLIK DI SINI.

Next Post

Residivis Rutan Serang Ditangkap Karena Konsumsi Narkoba

Rab Sep 16 , 2020
Dinginnya tembok penjara tak membuat tak membuat Mar, 38, jera mengonsumisi narkoba. Residivis jebolan Rutan Serang ini kembali ditangkap oleh petugas Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polres Serang Kota. Dari tangan tersangka warga Kelurahan Drangong, Kecamatan Taktakan, Kota Serang ini, petugas mengamankan barang bukti satu paket sabu seberat 0,23 gram. Kepala […]
China dan Uni Eropa mencapai kesepakatan dalam video konferensi. (Foto: People Daily)