Hari Ke-26, Sebanyak 52 Jamaah Haji Indonesia Wafat di Tanah Suci

Foto: Istimewa

Sebanyak 52 jamaah haji Indonesia telah wafat di Tabah Suci hingga Sabtu (11/8/2018) pagi. Dari jumlah itu, dua di antaranya berangkat melalui jalur haji khusus.

Menurut data yang dihimpun Siskohat Ditjen PHU Kemenag, jemaah haji wafat paling banyak dari Embarkasi Solo (SOC) mencapai 14 orang. Berikutnya asal Embarkasi Jakarta-Bekasi (JKS) dan Surabaya (SUB) masing-masing sembilan orang. Asal embarkasi Jakarta-Pondok Gede (JKG), Makassar (UPG), dan Medan (MES) wafat empat orang masing-masing embarkasinya.

Sedangkan asal Embarkasi Palembang (PLM) wafat tiga orang, sementara masing-masing wafat satu orang dari Embarkasi Banjarmasin (BDJ), Batam (BTH), dan Padang (PDG). Sementara dua diantara jamaah yang wafat merupakan jamaah haji khusus yang berasal dari PT Patuna Mekar Jaya dan PT Citra Wisata Dunia.

Baca: Aa Gym Minta Masyarakat Tak Menuhankan Pilpers Lima Tahunan

Hingga hari ke-26 kedatangan jamaah haji Indonesia, rerata umur jamaah yang wafat berkisar pada usia 65,8 tahun. Jamaah termuda yang wafat sejauh ini berusia 53 tahun dan paling tua 86 tahun dan berasal dari Embarkasi Solo.

Hingga Sabtu (11/8) ini, sebanyak 172.251 jamaah telah tiba di Tanah Suci. Mereka tiba bersama 2.140 petugas pendamping dari embarkasi dalam 428 kloter. Dengan jumlah itu, tersisa 80-an kloter yang belum berangkat dari Tanah Air. Kedatangan terakhir kloter dijadwalkan para 16 Agustus nanti. “Mudah-mudahan dengan sinergi petugas Arab Saudi dan Indonesia kedatangan bisa lancar hingga akhir,” kata Kepala Daker Bandara Arsyad Hidayat, Sabtu (11/8/2018). (dari berbagai sumber/ Iman Nur Rosyadi)