Presiden China: Teknologi Harus Layani Medan Perang Ekonomi Global

Presiden China Xi Jinping menekankan teknologi harus melayani medan perang ekonomi global. (Foto: Daily People)

Presiden China Xi Jinping pada hari Jumat menekankan untuk terus memajukan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi ke tingkat yang lebih dalam dan lebih luas, termasuk melayani medan perang ekonomi. Penekanan itu disampaikan dalam simposium teknologi yang dihadiri para ilmuwan di Beijing, China.

Xi, juga sekretaris jenderal Komite Sentral Partai Komunis China (CPC) dan ketua Komisi Militer Pusat mengatakan, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi harus menargetkan batas-batas ilmu pengetahuan global, melayani medan perang ekonomi utama, berusaha untuk memenuhi kebutuhan penting negara dan memberi manfaat bagi kehidupan dan kesehatan masyarakat.

Xi memimpin simposium untuk mengumpulkan pendapat tentang perkembangan ilmiah dan teknologi China untuk Rencana Lima Tahun ke-14 (2021-2025). Menyoroti inovasi sebagai “kekuatan pendorong utama,” Xi mengatakan China membutuhkan solusi ilmiah dan teknologi, lebih dari sebelumnya, untuk meningkatkan pembangunan ekonomi dan sosial serta meningkatkan standar hidup masyarakat.

Dia mengatakan para ilmuwan dan profesional ilmiah Tiongkok memiliki kepercayaan diri, tekad, dan kemampuan untuk mengukur ketinggian sains. Xi bertukar pikiran dengan masing-masing ilmuwan yang berbicara di simposium.

Baca:

Sejak Kongres Nasional BPK ke-18, China telah membuat pencapaian bersejarah dan transformasi sains dan teknologi. Kata Xi, China telah melihat inovasi besar muncul dalam jumlah besar dan negara itu sekarang memimpin atau ikut memimpin dunia di beberapa wilayah perbatasan.

Para profesional ilmiah China telah memberikan kontribusi besar untuk memerangi COVID-19 dengan penelitian mereka dalam merawat pasien, mengembangkan vaksin, yang mengandung epidemi, dan area penting lainnya.

Memperhatikan bahwa China membanggakan sejumlah besar profesional ilmiah dan pengeluaran litbang yang besar, Xi menekankan peningkatan ekosistem untuk inovasi teknologi ilmiah dan membangun platform bagi para ilmuwan dan profesional ilmiah. Ini untuk menggunakan bakat mereka dengan baik, sehingga membuat inovasi teknologi ilmiah berkembang.

Menekankan memanfaatkan kekuatan sistem sosialis China untuk memobilisasi sumber daya untuk usaha besar, Xi menyerukan pembangunan laboratorium nasional, membentuk sistem laboratorium China dan memberikan peran penuh pada peran universitas untuk memajukan penelitian tentang teknologi inti di bidang-bidang penting.

Baca:

Xi menyerukan ketekunan dalam memperkuat penelitian dasar dengan menyediakan lebih banyak sumber daya dan kebijakan untuk menciptakan suasana yang mendukung penelitian dasar.

Upaya lebih lanjut juga didorong untuk meningkatkan pendidikan pada mata pelajaran dasar seperti matematika, fisika, kimia dan biologi, serta menumbuhkan jiwa dan kemampuan inovasi siswa.

Xi berbicara tentang perlunya memberi energi pada inovasi sci-tech melalui reformasi dan melepaskan potensi besar dari inovasi dengan memperdalam reformasi sistem sci-tech.

Dia juga menyerukan penguatan kerja sama sci-tech internasional dan berjanji lebih banyak upaya untuk berintegrasi ke dalam jaringan inovasi global dan untuk meningkatkan kemampuan inovasi sci-tech China melalui kerja sama terbuka.

Xi meminta para ilmuwan untuk mengintegrasikan pencarian ilmiah mereka ke dalam tujuan besar membangun Tiongkok sosialis modern. Dia menantang para ilmuwan untuk mengajukan teori baru, membuka bidang baru dan mengeksplorasi jalur baru, serta menghasilkan pencapaian yang lebih orisinal dan tingkat tinggi. Xi juga mengatakan minat pada sains harus dibimbing dan dipupuk sejak usia muda.

Komite partai, pemerintah, dan pejabat di semua tingkatan harus menghormati pengetahuan, bakat, dan kreasi, mengikuti hukum perkembangan ilmiah, dan mendorong inovasi sci-tech dan transformasinya menjadi kekuatan produktif, kata Xi.

Pejabat harus mempelajari pengetahuan ilmiah baru dan memperhatikan tren sci-tech global, tambahnya.

Wang Huning, anggota Komite Tetap Biro Politik Komite Sentral CPC dan anggota Sekretariat Komite Sentral CPC, dan Wakil Perdana Menteri Han Zheng, juga anggota Komite Tetap Biro Politik CPC Panitia Pusat, menghadiri simposium. (*)

Artikel ini bersumber dari People Daily, portal milik Pemerintah China. Lihat halaman asliknya; KLIK DI SINI.

Next Post

Cari Uang Tambahan, Buruh Pabrik di Kibin Jualan Narkoba

Ming Sep 13 , 2020
Beralasan ingin mendapatkan uang tambahan, YS, 35, salah seorang buruh pabrik di Kecamatan Kibin, Kabupaten Serang, nekad berjualan narkoba. Akibat ulahnya, tersangka warga Kecamatan Cadasari, Kabupaten Pandeglang, malah terancam dipecat dari tempat kerjanya setelah ditangkap Tim Satuan Reserse Narkoba (Satnarkoba) Polres Serang. Tersangka YS disergap tim Satresnarkoba saat menunggu pembeli […]
oknum guru lebak ditangkap beli sabu
Presiden China Xi Jinping menekankan teknologi harus melayani medan perang ekonomi global. (Foto: Daily People)