Internasional

Peningkatan Konflik Haiti Hancurkan Layanan Kesehatan

Peningkatan kekerasan yang dramatis di Port-au-Prince, Haiti, sejak 28 Februari 2024, telah menciptakan keresahan baru, terutama dengan serangan yang terjadi di wilayah-wilayah baru kota tersebut dan memukul layanan kesehatan.

Konflik yang merajalela ini, terutama berlangsung di pemukiman padat penduduk, memiliki dampak serius pada masyarakat dan telah mengganggu sistem layanan kesehatan, yang berjuang untuk tetap beroperasi.

Roodney bekerja sebagai ojek sepeda motor di Haiti. Saat ia sedang mengendarai sepeda motornya di Delmas 3, sebuah lingkungan di Port-au-Prince, ia terlibat dalam kecelakaan serius.

Di Pusat Darurat Medecins Sans Frontieres (MSF) di Turgeau, pusat kota, realitas pahit konflik ini dirasakan setiap hari, dengan banyaknya korban yang mencari perawatan medis.

“Kami melihat dampak langsung dari kekerasan ini setiap hari,” kata Robin Meldrum, Koordinator Pusat Darurat MSF.

“Baru bulan lalu, salah satu pasien termuda kami adalah seorang anak laki-laki berusia tiga tahun yang menderita luka tembak di leher—ini adalah indikator nyata akan kekerasan yang mengkhawatirkan yang tengah terjadi,” katanya.

Sistem layanan kesehatan di Port-au-Prince berada di bawah tekanan yang sangat besar. Rumah sakit utama, lHospital General, saat ini tidak dapat beroperasi karena terletak di zona konflik.

Rumah sakit lainnya juga menghadapi tantangan serupa atau bahkan kewalahan dengan jumlah korban, yang mengakibatkan keterbatasan kemampuan mereka untuk menerima pasien baru.

Bahkan fasilitas Tabarre milik MSF, yang khusus dalam perawatan trauma dan luka bakar, sering kali sudah mencapai kapasitas maksimal, memaksa mereka untuk hanya fokus pada pasien dengan luka paling parah.

Lanskap perkotaan Port-au-Prince telah mengalami perubahan drastis, dengan jalan-jalan sepi dan lingkungan yang diperkuat menjadi pemandangan umum karena upaya penduduk untuk melindungi diri dari kekerasan.

Perubahan ini telah mengakibatkan penurunan signifikan dalam kunjungan darurat, dengan pusat di Turgeau yang sekarang hanya menangani kurang dari 40 pasien setiap hari, turun dari 80-100 pada tahun-tahun sebelumnya.

Ketidakamanan yang meluas telah memaksa banyak orang, seperti Maudeline, seorang pedagang lokal, untuk mengubah kebiasaan mereka dengan signifikan.

Setelah terluka oleh tembakan yang tidak sengaja saat berjualan sayur, Maudeline sekarang menghindari pasar.

“Saya tidak bisa lagi mengambil risiko pergi ke pasar. Pasar adalah sumber penghasilan saya, tetapi keselamatan saya lebih penting. Setelah pulih, saya harus mencari cara untuk kembali dengan selamat,” kata Maudeline.

Di tengah-tengah tantangan ini, staf MSF, seperti Windy, seorang pendidik kesehatan, tetap setia pada tugas mereka dengan memberikan dukungan medis dan psikologis yang sangat dibutuhkan.

Windy merenungkan perubahan ini: “Kota yang saya kenal tidak lagi sama. Pekerjaan kami sekarang tidak hanya mencakup pengobatan luka fisik tetapi juga mengatasi luka batin yang disebabkan oleh ketakutan dan kehilangan yang terus-menerus.”

Sementara Port-au-Prince berjuang melewati masa-masa sulit ini, MSF terus memainkan peran penting dalam masyarakat dengan memberikan perhatian dan dukungan kepada mereka yang terkena dampak kekerasan. Upaya mereka menyoroti ketahanan tim medis dan masyarakat yang mereka layani, menegaskan perlunya dukungan menyeluruh di kota yang terperosok dalam krisis ini.

MSF adalah organisasi medis kemanusiaan internasional yang memberikan perawatan medis kepada individu yang membutuhkan, tanpa memandang asal usul, agama, atau afiliasi politik mereka.

Beroperasi di Haiti selama lebih dari 30 tahun, organisasi ini menyediakan layanan konsultasi umum, perawatan trauma, pengobatan luka bakar, perawatan ibu dan anak, dan mendukung para penyintas kekerasan seksual dan pengungsi. (Cici Riesmasari – LO MSF Indonesia)

Editor Iman NR

Iman NR

SELENGKAPNYA
Back to top button