Hukum

Pegawai Ekspedisi Ditangkap di Serang Karena Nyambi Bisnis Narkoba

AR (28 tahun), pegawai ekspedisi pengiriman barang terkenal terancam dipecat dari pekerjaannya lantaran nyambi bisnis narkoba.

Pria warga Desa Rancasumur, Kecamatan Kopo, Kabupaten Serang, Banten, ditangkap personel Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polres Serang di rumahnya pada Kamis (9/5/2024) dini hari.

“Barang bukti yang diamankan berupa 1 paket tembakau sintetis seberat 3,68 gram yang ditemukan dalam tas selempang yang biasa dibawa tersangka serta handphone,” ungkap Kapolres Serang, AKBP Condro Sasongko, Senin (13/5/2024).

Kapolres menjelaskan penangkapan pengedar narkoba yang juga berprofesi berstatus pegawai ekspedisi ini merupakan tindaklanjut lanjut dari informasi masyarakat.

“Warga mencurigai tersangka AR yang merupakan karyawan juga bisnis narkoba,” kata Kapolres didampingi Kasatresnarkoba AKP M Ikhsan.

Dari informasi tersebut, Tim Satresnarkoba yang dipimpin Ipda Wawan Setiawan selanjutnya bergerak melakukan pendalaman informasi. Pada Kamis (9/5) sekitar pukul 01.00, tersangka AR berhasil diamankan di rumahnya.

“Bersama barang buktinya, tersangka AR dibawa ke Mapolres Serang untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut,” tandasnya.

Dari hasil pemeriksaan, tersangka AR awalnya hanya sebatas pengguna namun sudah dilakukan sekitar 2 tahun. Lantaran ingin mendapatkan keuntungan serta dapat menggunakan secara gratis, tersangka AR memutuskan untuk menjual.

“Jadi motifnya hanya ingin mendapatkan penghasilan tambahan. Dan bisnis haram itu sudah dilakukan sekitar 3 bulan,” jelasnya.

Kapolres menjelaskan tersangka AR membeli tembakau sintetis melalui akun Instagram dan pengambilan barang pesanan ditentukan oleh penjual. Oleh karenanya, tersangka AR tidak mengetahui lokasi tempat tinggal penjualnya.

“Kasus peredaran tembakau sintetis ini masih dikembangkan Tim Satresnarkoba, mudah-mudahan pemilik akun Instagram tersebut bisa ditangkap,” tandasnya.

Sebelumnya, ,erasa tidak menghasilkan keuntungan banyak, RL (17 tahun) pedagang nasi goreng nekad beralih profesi menjadi kaki tangan pengedar narkoba dengan berperan sebag kurir narkoba sabu (Baca: Nekad Jadi Kurir Narkoba di Serang Karena Jualan Nasi Goreng Tak Untung).

Belum sebulan usaha barunya dijalani, RL ditangkap personil Satreskrim Polres Serang bersama rekannya AS (20 tahun) tidak jauh dari rumahnya di sekitar Kelurahan Cipare, Kecamatan Serang, Kota Serang, Senin (29/4/2024) dini hari.

Dari dalam rumah tersangka RL, petugas berhasil mengamankan 20 paket yang diduga sabu, di antaranya satu paket dari dalam box motor milik AS serta 19 paket sabu lainnya ditemukan di atas rak piring. (Yono)

Editor Iman NR

Yono

SELENGKAPNYA
Back to top button