Pembelot Myanmar Akui Pemusnahan Massal, Rohingya Minta Keadilan

Kamp Pengungsi Rohingya di Bangladesh. (Foto: VoaIndonesia.Com)

Pengungsi Rohingya di Bangladesh, Rabu (9/9/2020) menyatakan rasa senang mereka terkait pengakuan pembelot tentara Myanmar yang mengakui kejahatannya atas mereka. Mereka berharap dunia menegakan keadilan atas kejahtan yang dialaminya.

Dua tentara yang melarikan diri dari tentara Myanmar bersaksi dalam video bahwa mereka diperintahkan oleh beberapa perwira untuk “menembaki semua yang kalian lihat dan dengar” di desa-desa tempat tinggal minoritas Muslim Rohingya, menurut Fortify Rights, sebuah kelompok hak asasi manusia.

Komentar itu merupakan pengakuan publik pertama dari beberapa tentara atas keterlibatan mereka dalam pembantaian yang diarahkan oleh tentara, termasuk pemerkosaan dan kejahatan lainnya terhadap Rohingya di negara mayoritas Buddha itu.

Lebih dari 700.000 warga Rohingya meninggalkan Myanmar ke negara tetangga Bangladesh sejak Agustus 2017. Mereka melarikan diri dari apa yang disebut militer Myanmar sebagai kampanye pembersihan, menyusul sebuah serangan oleh kelompok pemberontak Rohingya di negara bagian Rakhine.

Baca:

Pemerintah Myanmar membantah tuduhan-tuduhan terkait pasukan keamanan yang melakukan pemerkosaan dan pembunuhan massal serta membakar ribuan rumah.

Kelompok Fortify Rights yang berfokus pada Myanmar, menyatakan dua prajurit militer itu bulan lalu melarikan diri dari negara tersebut dan diduga berada dalam tahanan Pengadilan Kriminal Internasional di Belanda, yang sedang memeriksa kekerasan terhadap Rohingya.

Kedua pria itu “secara terpisah mengaku bertindak atas perintah dari komandan senior untuk ‘memusnahkan semua (Rohingya),’ untuk ‘menembaki semua yang terlihat dan yang kalian dengar,’ serta ‘membunuh semua’ Rohingya di wilayah tertentu,” sebut Fortify Rights dalam sebuah pernyataan.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan, Selasa (8/9), dua tentara yang membelot dari militer Myanmar dalam kesaksian di video mengatakan bahwa mereka diperintahkan oleh komandan mereka untuk “menembak semua yang Anda lihat dan yang Anda dengar” di desa-desa tempat tinggal minoritas Muslim Rohingya.

Kantor berita Associated Press melaporkan komentar yang tampaknya pengakuan publik pertama oleh tentara mengenai keterlibatan tentara dalam pembantaian, pemerkosaan, dan kejahatan lainnya terhadap Rohingya di negara mayoritas Buddha itu. Kelompok Fortify Rights menyarankan agar mereka dapat memberikan bukti penting untuk penyelidikan yang sedang dilakukan oleh Pengadilan Pidana Internasional.

Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi memberi isyarat sambil mengenakan masker dan pelindung wajah, pada hari pertama kampanye pemilihan umum di markas sementara partai Liga Nasional untuk Demokrasi di Naypyitaw, Myanmar Selasa (8/9).

Baca:

Fortify Rights, yang fokus pada isu Myanmar, mengatakan dua prajurit itu melarikan diri dari negara itu bulan lalu, dan diyakini berada dalam tahanan Pengadilan Kriminal Internasional di Belanda, yang menyelidiki masalah kekerasan terhadap etnis Rohingya.

Menurut Fortify Rights, prajurit Myo Win Tun (33 tahun), dan Zaw Naing Tun (30 tahun), yang bertugas di batalyon infanteri yang terpisah, memberikan “nama dan pangkat 19 pelaku langsung dari tentara Myanmar, termasuk mereka sendiri, serta enam komandan senior…. mereka mengklaim memerintahkan atau berkontribusi pada kejahatan kekejaman terhadap Rohingya.”

Video-video itu direkam pada Juli ketika para tentara berada dalam tahanan Tentara Arakan, sebuah kelompok gerilyawan etnis di Rakhine yang terlibat dalam konflik bersenjata dengan pemerintah. Kata kelompok hak asasi manusia itu, video juga dilengkapi dengan teks terjemahan dalam bahasa Inggris. Video-video tersebut diungah di laman akunFortify Rights di situs berbagi video. Associated Press melihat video-video itu di situs tersebut.-

Namun, badan-badan PBB dan organisasi hak asasi manusia telah secara ekstensif mendokumentasikan kekejaman yang dilakukan terhadap Rohingya oleh pasukan keamanan Myanmar. Pengadilan Internasional tahun lalu setuju untuk mempertimbangkan kasus yang menuduh Myanmar melakukan genosida terhadap kelompok tersebut. Proses pengadilan kemungkinan akan terus berlangsung selama bertahun-tahun.

Myanmar telah lama menganggap Muslim Rohingya telah bermigrasi secara ilegal dari Bangladesh, meskipun keluarga mereka telah tinggal di Myanmar selama beberapa generasi. Hampir semua Rohingya ditolak kewarganegaraannya sejak 1982 sehingga mereka tidak memiliki kewarganegaraan resmi. Mereka juga tidak diberi kebebasan bergerak dan hak-hak dasar lainnya.

Fortify Rights mengatakan dua pembelot itu tiba di perbatasan Myanmar dengan Bangladesh pada pertengahan Agustus dan meminta perlindungan dari otoritas Bangladesh. Menurut Fortify Rights, pejabat Bangladesh kemudian memberi tahu Pengadilan Kriminal Internasional tentang kehadiran mereka, dan mengatakan mereka tidak lagi berada di Bangladesh.

Fortify Rights mendesak agar kedua mantan tentara itu diadili oleh Pengadilan Pidana Internasional, dan meminta pengadilan memberikan mereka perlindungan sebagai saksi.

Mahkamah Internasional adalah pengadilan tertinggi PBB. Lembaga ini menyelesaikan perselisihan antar negara dan tidak menuntut individu. Pengadilan Pidana Internasional, yang berupaya meminta pertanggungjawaban individu atas kejahatan, belum mengeluarkan dakwaan publik dalam penyelidikan yang dilakukannya. Kedua pengadilan tersebut berbasis di Den Haag, Belanda

The Associated Press tidak berhasil secara independen memverifikasi kesaksian dua tentara yang dirilis oleh Fortify Rights tersebut. (*)

Artikel ini bersumber dari VoaIndonesia.Com. Lihat halaman aslinya; KLIK DI SINI.

Next Post

Sabu Ditaruh Dalam Sepatu, BNP Banten Tangkap 4 Pengedar

Kam Sep 10 , 2020
Lebih dari dua kilogram sabu ditaruh di dalam sepatu, kemudian diinjak oleh dua orang pengedar yang membawanya. Narkoba jenis sabu itu dari wilayah Sumatera dan akan diedarkan ke Pulau Jawa. Badan Narkotika Provinsi (BNP) Banten menangkap ke-4 pengedar itu. Kelompok pertama ada dua pelaku, yakni MN (34) dan MI (24) […]
Kamp Pengungsi Rohingya di Bangladesh. (Foto: VoaIndonesia.Com)