Belajar Virtual,Wajib Seragam dan Nyanyi Lagu Kebangsaan Pelajar Arab

Pelajar di Arab Saudi wajib mengenakan seragam dan bernyanyi lagu kebangsaan sebelum belajar virtual dari rumah. (Foto: ArabNews.Com)

Awal tahun ajaran baru telah membawa kekecewaan bagi beberapa siswa dan orang tua Saudi atas apa yang mereka katakan sebagai “tidak realistis” di tengah pandemi Covid 19. Para pelajar wajib mengenakan seragam dan menyanyikan lagu kebangsaan sebelum memasuki belajar online.

Sekolah di Kerajaan akan diadakan secara online setidaknya selama tujuh minggu pertama saat tahun ajaran dimulai pada hari Minggu.

Namun, siswa diberitahu pada hari Jumat bahwa mereka harus mengenakan seragam sekolah mereka sebelum masuk ke platform “Madrasati” untuk mengikuti kelas virtual.

Menteri Pendidikan Saudi Hamad Al-Shaikh juga mengatakan bahwa siswa harus mempersiapkan meja mereka, mengikuti latihan pagi dan menyanyikan lagu kebangsaan “untuk menciptakan suasana seperti sekolah di rumah” – sebuah gagasan yang tidak cocok dengan beberapa orang, siswa atau orang tua mereka.

Baca:

Memaksakan Rutinitas

Zainab Jamal Suliman, ibu dua siswa SD yang tinggal di rumah, mengatakan bahwa memaksakan rutinitas pagi di rumah tidak akan membawa hasil.

“Dengan segala hormat, saya pikir ide untuk menciptakan lingkungan bagi anak-anak dengan meminta mereka menyanyikan lagu kebangsaan dan melakukan latihan pagi adalah sedikit berlebihan,” katanya.

“Saya tidak berpikir itu akan membantu para siswa. Mereka telah mengalami pembelajaran online selama lebih dari tiga bulan pada semester lalu; mereka tidak akan merasakannya (suasana sekolah), ”ujarnya.

Sulaiman mengatakan, “rutinitas pagi” akan menjadi beban tambahan bagi siswa yang sudah menghadapi situasi sulit, dengan beberapa kelas dimulai di kemudian hari.

Baca:

Kelas Online

Kementerian sebelumnya mengumumkan bahwa siswa sekolah menengah dan menengah akan memulai kelas pada jam 9 pagi dan siswa sekolah dasar pada jam 3 sore.

“Membuat mereka menyanyikan lagu kebangsaan dan mengenakan seragam tidak akan membantu. Sebaliknya, mereka akan merasa itu sebagai beban; mereka hanya ingin menyelesaikan kelas dan menyelesaikan hari mereka, ”katanya.

“Membuat mereka melakukan ini setiap hari tidak akan membantu mereka merasa sebagai bagian dari komunitas sekolah.”

Sulaiman juga mempermasalahkan persyaratan bahwa siswa mengenakan seragam sekolah di rumah, mengatakan bahwa banyak anak yang sudah melampaui batas seragam mereka.

“Apakah saya akan membayar seragam sekolah baru untuk tahun ini saat mereka di rumah? Persyaratan ini tidak harus wajib, harus opsional, ”katanya.

Baca:

Tidak Senang

Berbagi pandangan yang sama, siswa kelas 12 Leena Sharawani mengatakan dia “tidak terlalu senang” dengan rutinitas pagi di rumah, terutama karena siswa tidak akan menggunakan webcam saat mengambil bagian di kelas.

“Saya tidak terlalu bersemangat tentang itu. Kami sudah bangun pagi-pagi sekali dan harus mengenakan seragam terdengar terlalu berat, ”katanya.

Namun, Sharawani mengatakan dia sangat menantikan untuk membaca Alquran, menyanyikan lagu kebangsaan dan melakukan latihan. “Mereka membawa rasa keakraban dan membuat saya merasa seperti saya di sekolah.”

Orang tua lainnya menyambut baik rekomendasi kementerian. Psikolog Bayan Al-Yafei mengatakan, menerapkan rutinitas pagi sekolah di rumah akan mendorong siswa dalam belajar.

“Saya mendandani anak kelas tiga saya dengan benar dan menata rambutnya dengan rapi – semua itu untuk mempersiapkannya dan meningkatkan harga dirinya untuk studinya,” katanya. Meski kelas akan online, Al-Yafei juga membungkus buku sekolah putrinya dengan sampul dekoratif.

“Aku bahkan membelikannya file, meski tidak akan ada latihan kertas. Tapi aku akan membuatnya untuknya. Saya membelikannya satu set pena dan pensil baru, kotak pensil, dan stiker untuk menyemangati dan menambah kegembiraan pada tahun ajaran baru. ” (*)

Artikel ini berasal dari ArabNews.Com. Lihat halaman aslinya, KLIK DI SINI.

Next Post

Nadya Shafira Rilis Videoklip Lagu "Terbaik Untukku"

Sen Agu 31 , 2020
Keindahan vokal Nadya Shafira dilirik oleh Chossypratama, Musisi Nasional yang telah banyak melejitkan nama penyanyi di Tanahair, lewat karya-karya lagunya. Chossypratama mempercayakan karya lagunya yang berjudul Terbaik Untukku pada Penyanyi asal Kota Denpasar. Videoklip dirilis pada Minggu (30/8/2020) di Jakarta, diunggah pada kanal YouTube Chossy Pratama Production. Nadya Shafira saat […]
Pelajar di Arab Saudi wajib mengenakan seragam dan bernyanyi lagu kebangsaan sebelum belajar virtual dari rumah. (Foto: ArabNews.Com)