Tertekan Pandemi Covid, Budaya Baru Berbelanja di Arab Saudi

Budaya belanja yang baru muncul di masyarakat Arab Saudi, setelah tertekan pandemi Covid 19. Budaya itu menguntungkan ekonomi nasional kerajaan ini dalam jangka panjang.

Dr. Abdullah Al-Maghlouth, dari Asosiasi Ekonomi Saudi mengatakan, akan melihat perubahan sosial yang luar biasa sebagai akibat dari pandemi. Namun yang paling penting adalah perubahan perilaku konsumen.

“Resesi ekonomi sudah dimulai dan itu akan mempengaruhi perilaku konsumen yang pada gilirannya akan sangat mempengaruhi semua variabel ekonomi,” ujarnya.

Semua orang menyadari perubahan luar biasa yang terjadi dalam perilaku konsumen seiring dengan banyaknya populasi yang memasuki pasar digital. Budaya baru ini mulai dari perusahaan perawatan kesehatan, restoran, dan perusahaan nutrisi memiliki tingkat penjualan tertinggi.

Baca:

Al-Maghlouth berkata: “Orang telah berubah menjadi pembeli bijak yang fokus pada barang yang berhubungan dengan kesehatan. Selain itu, pasar Saudi akan menyaksikan penurunan harga yang signifikan, dan orang-orang akan menemukan bahwa banyak barang dan jasa yang mengalami penurunan harga. “

Dia percaya budaya baru berupa perilaku konsumen akan mengurangi pengeluaran individu dalam upaya meningkatkan tabungan. Setelah krisis berakhir, pasar akan mulai mengirimkan indikator-indikator yang meyakinkan yang diharapkan dapat membawa orang kembali ke pasar. “Kemakmuran kemudian akan kembali dan orang-orang dapat menikmati kehidupan yang layak dan stabil,” katanya.

Perawat Saudi Wafa Al-Shammari mengatakan bahwa pengalaman buruk dari virus tersebut telah mengubah banyak kebiasaan belanjanya dan membuatnya sadar akan pentingnya menabung.

“Dulu kami menghabiskan terlalu banyak uang untuk hal-hal yang sebenarnya tidak kami butuhkan. Saya biasa berbelanja dengan kedua anak saya untuk membeli bahan makanan bulanan kami. Harga permen dan mainan yang mereka pilih terkadang setengah dari harga total yang kami bayarkan di kasir,” katanya.

Dia menambahkan, biasa membeli barang-barang yang tidak ada di daftar belanjanya, ketika dia menemukan produk baru atau diskon dan memutuskan untuk membelinya tanpa berpikir – praktik umum di antara kebanyakan pembeli.

Al-Shammari mengatakan keseriusan pandemi membuatnya lebih berhati-hati tentang kebersihan keluarganya.

“Ini, tentu saja, membuat saya mengalokasikan sejumlah uang bulanan untuk membeli pembersih, masker wajah, sarung tangan medis dan bahkan pemutih untuk membersihkan rumah, karena saya tidak tahu di mana anggota keluarga dapat tertular virus, dan barang-barang ini menjadi prioritas. Pengalaman telah mengajari kami bagaimana uang harus digunakan dengan bijak, ”katanya.

Ahmed Al-Zahrani, pensiunan polisi dan ayah enam anak, mengatakan: “Terlepas dari pengalaman sulit yang dialami negara karena pandemi, orang-orang telah belajar pelajaran ekonomi yang penting. Banyak orang mulai mengikuti rencana pengeluaran untuk menghindari kemunduran finansial. “

Dia menekankan bahwa perhatian utamanya adalah kesehatan dan keselamatan keluarganya.

“Apakah hidup mewah jika dibandingkan dengan kesehatan yang baik? Mengapa saya harus membeli produk mahal dan kemudian meminjam uang ketika saya sangat membutuhkan? Kita harus bersiap untuk yang terburuk dan melakukan semua yang kita bisa untuk melindungi diri dari kecelakaan, termasuk penyakit, ” katanya.

Menurut survei yang dilakukan oleh konsultan Ernst & Young (EY), 69 persen konsumen di Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA) percaya bahwa cara hidup mereka telah berubah dalam jangka panjang akibat Covid-19.

Indeks Konsumen Masa Depan EY, yang mempertanyakan 1.018 konsumen dari Arab Saudi dan UEA, menemukan bahwa 84 persen konsumen menyatakan bahwa mereka telah mengubah produk yang mereka beli, dengan lebih fokus pada nilai uang dan peningkatan komitmen untuk mengonsumsi produk buatan lokal.

Menurut survei, 68 persen mengatakan bahwa nilai-nilai mereka telah berubah, dan mereka memandang kehidupan secara berbeda. Al-Maghlouth mengatakan bahwa pemerintah Saudi telah mengambil sejumlah keputusan penting untuk menghadapi resesi ekonomi.

Upaya tersebut dimulai ketika negara tersebut mengundang G20 ke pertemuan virtual global. Konferensi tersebut, berhasil mencapai kesepakatan dimana “pasokan minyak akan berkurang di pasar global sehingga minyak tidak akan dihargai dengan harga selain nilai sebenarnya.”

Pemerintah juga mengambil langkah untuk melindungi perekonomian nasional dari keterpurukan. Ini mendukung sektor swasta dengan membayar sekitar 60 persen dari gaji karyawannya dan merancang anggaran khusus untuk mendukung sektor swasta bersama dengan dukungan untuk proyek anti-virus corona. Ia juga memperingatkan sektor swasta terhadap konsekuensi penghentian layanan karyawannya, katanya.

Al-Maghlouth menambahkan bahwa ekonomi Saudi menikmati kepercayaan dari investor lokal dan global.

“Keyakinan ini mampu mendorong lebih banyak investasi asing dan lokal untuk mengaktifkan proses ekonomi dan bergerak maju dengan mega proyek tanpa ada penundaan atau gangguan, dalam memenuhi ketentuan Saudi Vision 2030,” ujarnya. (*)

Artikel ini bersumber dari ArabNews.Com. Lihat halaman aslinya; KLIK DI SINI.

Berita Terkait