Protes Pembunuhan Pemuda di Yaman, Houthi Tahan 30 Orang

Aksi protes atas pembunuhan seorang pemuda yang terekam di video semakin merebak di Ibukota Yaman. (Foto: ArabNews.Com)

Kelompok Houthi yang menguasai Yaman hingga Selasa (15/9/2020) telah menahan 30 orang dalam aksi protes di ibu kota. Protes itu mengutuk pembunuhan Abdullah Al-Aghbry, seorang pemuda dan menuntut membawa pelaku ke pengadilan.

Sebuah video yang beredar di media sosial menunjukkan lima orang yang menyiksa seorang pria. Video ini membuat marah publik dan memicu protes di Sanaa sejak Sabtu.

Sejak menggulingkan Presiden Abed Rabbo Mansour Hadi pada awal 2015, Kelompok Houthi telah melakukan berbagai aksi protes yang menunjukan perbedaan pendapat di antara kelompok di Yaman. Ini mendorong ratusan warga Yaman melarikan diri ke daerah yang dikendalikan pemerintah atau pergi ke pengasingan.

Jurnalis Osama Sari, yang berafiliasi dengan Houthi mengatakan, otoritas keamanan kelompok itu telah menahan 30 orang karena mengeksploitasi kemarahan publik tentang pembunuhan itu untuk menghasut orang untuk memrotes. Polisi telah menyita poster yang menyerukan revolusi.

Baca:

Ratusan orang turun ke jalan-jalan ibu kota pada hari Minggu untuk memprotes kematian Abdullah Al-Aghbry dan menuntut agar dinas keamanan di kota yang dikuasai Houthi menuntut para pembunuh.

“Dengan semua prinsip kesopanan, kejantanan, kemurahan hati dan hati nurani Anda, kami mendorong Anda untuk mendukung almarhum, Abdullah Al-Aghbry,” baca salah satu poster.

Aktivis berbagi video yang menunjukkan sejumlah pria menyerang seseorang, yang kemudian diidentifikasi sebagai Al-Aghbry, dengan kabel listrik dan belati dan membuatnya mati kehabisan darah.

Al-Aghbry, yang berusia 20-an, bekerja di toko ponsel. Lima orang, termasuk pemilik toko, memukulinya dengan kabel dan menikamnya dengan belati tradisional Yaman yang disebut jambiya. Bahkan saat dia memohon untuk nyawanya dan memohon agar mereka berhenti.

Di bawah tekanan publik untuk mengungkapkan rincian kejahatan tersebut, Houthi mengatakan bahwa lima orang yang muncul di video telah ditahan dan mengaku membunuh pria itu. Namun para aktivis mempertanyakan akun Houthi.

“Kami ingin tahu mengapa mereka membunuhnya,” kata Samer Al-Salahi di Facebook.

Beberapa laporan mengatakan pria itu dituduh mencuri ponsel pintar dari toko. Sementara yang lain mengatakan dia dipukuli sampai mati setelah menemukan jaringan prostitusi dan pemerasan yang dipimpin oleh majikannya.

Baca:

Aktivis dan pejabat Yaman mengatakan bahwa Houthi telah hidup dalam kepanikan sejak awal protes. Kelompok Houthi khawatir mereka dapat menyebar ke daerah lain di bawah kendali mereka dan berubah menjadi pemberontakan.

Jurnalis Sami Noaman mengatakan bahwa protes tersebut menentang larangan ketat Houthi pada aksi unjuk rasa di daerah-daerah di bawah kendali mereka. “Puluhan ribu orang secara spontan keluar, menghancurkan aura terorisme Houthi yang telah lama mereka bangun untuk mengintimidasi orang,” katanya di halaman Facebook-nya.

Menteri Informasi Muammar Al-Aryani membagikan video protes dan mengatakan itu menunjukkan bahwa orang-orang tidak mempercayai layanan keamanan Houthi atau otoritas peradilan.

“Protes populer besar-besaran di Sanaa terhadap penyiksaan dan pembunuhan Abdullah Al-Aghbry oleh lima pembunuh, termasuk seorang petugas Keamanan Pencegahan yang dikelola Houthi, menegaskan kurangnya kepercayaan pada prosedur milisi dan ketakutan bahwa mereka mungkin memanipulasi kasus tersebut dan disembunyikan keterlibatan para pemimpinnya, ”menteri mentweet pada hari Senin.

Diplomat Barat juga mengungkapkan keterkejutan mereka atas pembunuhan itu. Duta Besar Inggris untuk Yaman, Michael Aron, tweeted bahwa dia terkejut dan menyerukan agar para pelakunya dibawa ke pengadilan “secepat mungkin.” (*)

Artikel ini bersumber dari ArabNews.Com, lihat halaman aslinya; KLIK DI SINI.

Next Post

China dan UE Capai Kesepakatan Tingkatkan Hubungan Multilateral

Sel Sep 15 , 2020
Presiden China Xi Jinping bertemu Kanselir Jerman Angela Merkel, yang saat ini mendapatkan giliran menjadi Presiden Dewan Uni Eropa (UE) dan Presiden Komisi UE, Ursula Von der Leyen melalui video konferensi, Senin (14/9/2020). Mereka mencapai kesepakatan untuk memajukan hubungan, menjaga multilateralisme dan bersama-sama menangani tantangan global. “Pandemi COVID-19 telah mempercepat […]
Aksi protes atas pembunuhan seorang pemuda yang terekam di video semakin merebak di Ibukota Yaman. (Foto: ArabNews.Com)