Kerajaan Bahrain Setuju Normalisasi Hubungan Israel

Raja Bahrain, Hamad bin Isa. (Foto: Istimewa)

Presiden AS Donald Trump mengatakan, Bahrain menyetujui untuk menormalisasi hubungan dengan Israel. Trump men-tweet berita tersebut setelah dia berbicara melalui telepon dengan Raja Bahrain Hamad bin Isa Al Khalifa dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, belum lama ini.

Pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh ketiga pemimpin itu mengatakan kedua negara telah menyetujui “pembentukan hubungan diplomatik penuh antara Israel dan Kerajaan Bahrain.”

“Ini adalah terobosan bersejarah untuk perdamaian lebih lanjut di Timur Tengah. Membuka dialog langsung dan hubungan antara dua masyarakat dinamis dan ekonomi maju ini akan melanjutkan transformasi positif Timur Tengah dan meningkatkan stabilitas, keamanan, dan kemakmuran di kawasan,” demikian pernyataan tersebut.

Netanyahu memuji perjanjian itu sebagai menandai “era baru perdamaian.”

Baca:

Pada 13 Agustus, UEA dan Israel setuju untuk menormalisasi hubungan di bawah perjanjian yang ditengahi AS yang dijadwalkan akan ditandatangani pada 15 September. Kesepakatan hari Jumat menjadikan Bahrain negara Arab keempat yang mencapai kesepakatan dengan Israel sejak bertukar kedutaan dengan Mesir dan Yordania beberapa dekade lalu.

Pekan lalu, Bahrain mengatakan akan mengizinkan penerbangan antara Israel dan UEA menggunakan wilayah udaranya.

Pernyataan bersama Bahrain-Israel-AS secara lengkap:

“Presiden Donald J. Trump, Yang Mulia Raja Hamad bin Isa bin Salman Al Khalifa dari Kerajaan Bahrain, dan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dari Israel berbicara hari ini dan menyetujui pembentukan hubungan diplomatik penuh antara Israel dan Kerajaan Bahrain.

Ini adalah terobosan bersejarah untuk perdamaian lebih lanjut di Timur Tengah. Pembukaan dialog langsung dan ikatan antara dua masyarakat dinamis dan ekonomi maju ini akan melanjutkan transformasi positif Timur Tengah dan meningkatkan stabilitas, keamanan, dan kemakmuran di kawasan.

Baca:

Amerika Serikat mengucapkan terima kasih kepada Kerajaan Bahrain karena menjadi tuan rumah lokakarya Perdamaian untuk Kemakmuran yang bersejarah di Manama pada 25 Juni 2019, untuk memajukan perdamaian, martabat, dan peluang ekonomi bagi rakyat Palestina.

Para pihak akan melanjutkan upaya mereka dalam hal ini untuk mencapai resolusi yang adil, komprehensif, dan langgeng atas konflik Israel-Palestina agar rakyat Palestina dapat mewujudkan potensi mereka sepenuhnya.

Israel menegaskan bahwa sebagaimana diatur dalam Visi untuk Perdamaian, semua Muslim yang datang dengan damai dapat mengunjungi dan berdoa di Masjid Al-Aqsa dan tempat-tempat suci Yerusalem lainnya akan tetap terbuka untuk penyembah damai dari semua agama.

Raja Hamad dan Perdana Menteri Netanyahu mengungkapkan penghargaan mereka yang dalam kepada Presiden Trump atas dedikasinya pada perdamaian di kawasan, fokusnya pada tantangan bersama, dan pendekatan pragmatis dan unik yang telah diambilnya untuk menyatukan negara mereka.

Baca:

Para pihak memuji Uni Emirat Arab dan Putra Mahkota Sheikh Mohammed bin Zayed atas kepemimpinannya pada 13 Agustus 2020, dalam mengumumkan hubungan diplomatik penuh dengan Israel.

Kerajaan Bahrain juga telah menerima undangan Presiden Trump untuk bergabung dengan Israel dan Uni Emirat Arab pada upacara penandatanganan bersejarah pada tanggal 15 September 2020, di Gedung Putih di mana Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dari Israel dan Menteri Luar Negeri Abdullatif Al Zayani dari Bahrain akan berada. menandatangani Deklarasi Perdamaian yang bersejarah. “

Dalam keterangan persnya, Menteri Luar Negeri Bahrain Abdullatif Al Zayani mengatakan, negara Teluk itu menekankan pentingnya upaya intensif untuk mencapai solusi yang adil bagi konflik Palestina-Israel.

Al Zayani menambahkan, perdamaian merupakan opsi strategis untuk mengakhiri konflik secara adil sesuai dengan resolusi internasional dan Arab Peace Initiative.

Menteri luar negeri mengatakan bahwa perjanjian perdamaian antara Bahrain dan Israel akan berkontribusi pada keamanan dan stabilitas di kawasan sambil memastikan bahwa hak-hak warga Palestina dilindungi. Kesepakatan UEA-Israel untuk menormalisasi hubungan kedua negara telah berkontribusi dalam menghentikan pencaplokan tanah Palestina.

Sementara itu, Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi mengaku mengapresiasi “langkah penting” Israel dan Bahrain dalam menjalin hubungan diplomatik. Perjanjian itu akan membantu membangun “stabilitas dan perdamaian di Timur Tengah, dengan cara yang mencapai penyelesaian yang adil dan permanen atas masalah Palestina,” katanya.

UEA juga menyambut baik perjanjian itu dengan mengatakan mereka berharap itu akan berdampak positif pada iklim perdamaian dan kerja sama di kawasan dan di seluruh dunia.

“Langkah tersebut merupakan langkah signifikan menuju era keamanan dan kemakmuran … (dan) akan memperluas ruang lingkup kerja sama ekonomi, budaya, ilmiah, dan diplomatik,” kata kementerian luar negeri UEA dalam sebuah pernyataan. (*)

Artikel ini bersumber dari ArabNews.Com. Lihat halaman aslinya; KLIK DI SINI.

Next Post

Kanada Laporkan Nihil Kematian Covid 19 Selama 24 Jam

Sab Sep 12 , 2020
Data Badan Kesehatan Masyarakat Kanada melaporkan tidak adanya kematian akibat Covid-19 dalam 24 jam terakhir. Ini adalah pencapaian untuk pertama kalinya sejak 15 Maret, sebagaimana diilansir dari kantor berita Reuters, Sabtu (12/9/2020). Data pemerintah memaparkan korban tewas akibat pandemi virus corona di negara ini mencapai 9.163 orang pada 11 September, […]
Raja Bahrain, Hamad bin Isa. (Foto: Istimewa)