Google Tidak Menerima Iklan Politik Dari Singapura

google larangan iklan politik di singapura

Google, rangkasa teknologi itu tidak menerima lagi iklan politik sejak 2 Desember 2019 di Singapura. Kebijakan ini ditur dalam Undang-undang Singapura tentang “berita palsu” yang baru diterapkan.

Kebijakan Google terhadap iklan politik itu, memicu kemarahan, menjelang pemilihan umum di Singapura. Sebuah partai politik oposisi mengatakan, kebijakan itu akan menghilangkan informasi bagi pemilih.

Di Singapura, dikatakan “sangat tergantung pada media sosial dan internet” untuk menjangkau calon pemilih. Sebab media Singapura sangat terkontrol, dengan outlet media yang didominasi negara dalam berbagai penyajian pemberitaan.

Partai Demokrat Singapura mengatakan kontrol ini berarti internet dan media sosial adalah salah satu dari beberapa cara yang dapat menjangkau pemilih.

Baca:

Undang-undang Singapura

Sebelumnya pada Oktober, Singapura memperkenalkan undang-undang yang memungkinkan pemerintah untuk memerintahkan platform online untuk menghapus dan memperbaiki apa yang dianggap sebagai pernyataan palsu yang “bertentangan dengan kepentingan publik”.

Pemilihan umum berikutnya di Singapura harus diadakan pada bulan April 2021, tetapi secara luas diperkirakan akan berlangsung pada tahun 2020.

Partai oposisi Partai Demokrat Singapura (SDP) pada 3 Desember menerbitkan korespondensi email antara dirinya dan Google. Di dalamnya, dikatakan bahwa mereka telah berusaha untuk membeli iklan di platform Google tetapi menemukan bahwa mereka telah melarang iklan politik.

Google mengonfirmasi kepada BBC seperti dikutip MediaBanten.Com, Jumat (6/12/2019), mereka memperbarui kebijakannya pada bulan November untuk melarang iklan politik mulai 2 Desember 2019.

Tergantung Internet

Ketua SDP, Paul Tambyah, mengatakan partai itu “sangat bergantung pada media sosial dan internet untuk menyampaikan pesan kami”.

Dia menambahkan, liputan pemilihan media Singapura “sepenuhnya didominasi oleh negara”, dan sebagai hasilnya “partai-partai alternatif tidak akan memiliki kemampuan untuk mendidik dan menginformasikan para pemilih jika kita tidak dapat menggunakan platform iklan Google”.

Dalam sebuah balasan kepada SDP, Google mengatakan, mereka memutuskan bahwa mereka “tidak akan menerima iklan yang diatur oleh Kode Praktik untuk Transparansi Iklan Politik Online”.

Ted Osius, Wakil Presiden Urusan Pemerintah dan Kebijakan Publik di Asia Pasifik, mengatakan itu “bukan keputusan yang mudah untuk dibuat”.

Kode praktik tersebut adalah bagian dari undang-undang “berita palsu” yang kontroversial yang dikenal sebagai Perlindungan dari Kepalsuan dan Manipulasi Undang-Undang Online (POFMA) yang diterapkan pada Oktober.

Undang-undang mengharuskan perantara periklanan untuk mematuhi “kewajiban … untuk meningkatkan transparansi iklan politik online”.

Ini termasuk memverifikasi kelayakan pengiklan; menyediakan untuk konten kantor POFMA jumlah penayangan dan jumlah yang dibayarkan untuk iklan; dan langkah-langkah lainnya.

Ini bukan pertama kalinya Google telah melarang iklan politik – telah melakukannya di Kanada dan Taiwan – dan baru-baru ini mengumumkan pembatasan di seluruh dunia.

Perusahaan memiliki standar polisi periklanan yang berbeda untuk berbagai negara sesuai dengan hukum setempat.

Di Singapura, Google mengatakan melarang iklan yang “memengaruhi atau berupaya mempengaruhi hasil pemilihan umum” serta “iklan yang mempromosikan kepentingan partai politik atau kelompok orang lain yang diorganisir di Singapura untuk objek politik”.

Undang-undang “berita palsu” Singapura memungkinkan pemerintah untuk memerintahkan platform online untuk menghapus dan memperbaiki apa yang dianggap sebagai pernyataan palsu yang “bertentangan dengan kepentingan umum”.

Raksasa media sosial Facebook baru-baru ini tunduk pada undang-undang itu , menambahkan pemberitahuan koreksi ke pos yang pemerintah Singapura katakan berisi informasi palsu.

Kritik mengatakan hukum ini mengancam kebebasan berekspresi. Amnesty International mengatakan akan “memberi wewenang yang tidak terkendali kepada pemerintah untuk menekan pandangan online yang tidak disetujui”.

Tetapi pemerintah berpendapat bahwa hukum melindungi terhadap penyalahgunaan kekuasaan dengan memungkinkan peninjauan kembali atas perintahnya. (BBC / IN Rosyadi)

IN Rosyadi

Jurnalis at MediaBanten.Com
Menjadi wartawan sejak tahun 1984 pada Harian Umum (HU) Kompas, kemudian mengundurkan diri pada Agustus 1999 dan menjadi wartawan harian sore Sinar Harapan pada tahun 2001 hingga tahun 2015, saat koran sore ini bangkrut. Pengalaman ini memadai untuk menjadi seorang editor yang mumpuni.

Berita Terkait