Gubernur Tegur Pemkot Tangerang Soal Kerumunan Penyaluran BPUM

Gubernur Banten, Wahidin Halim menegur Satgas Covid 19 Kota Tangerang. Karena pelaksanaan penyaluran Bantuan Produktif Usaha Mikro (BPUM) di Gedung Cisadane Karawaci dinilai tidak menerapkan protokol kesehatan.

“Sebagai Gubernur, Ketua Satgas Covid-19 Provinsi Banten, Saya menyesalkan terhadap penyaluran Bantuan Presiden kepada masyarakat, kepada UMKM yang sebesar Rp 2,4 juta tanpa protokol kesehatan. Tanpa koordinasi dengan Pemerintah Provinsi,” ungkapnya di Rumah Dinas Gubernur Banten Jl. Ahmad Yani No.158, Sumur Pecung, Kota Serang, Selasa (20/10/2020).

Penyaluran program BPUM dari Presiden dilaksanakan di Gedung Cisadane, Jalan KS Tubun, Kota Tangerangz Senin (19/10/2020). Penyaluran itu menimbulkan kerumunan dan tidak menerapkan protkol kesehatan pencegahan Covid 19.

“Saya ingatkan kepada walikota dan segenap gugus tugas, tetap memperhatikan protokol kesehatan. Saya kira menjadi catatan khusus karena telah melanggar protokol kesehatan,” tambah Gubernur.

Baca:

Perkembangan Covid-19, lanjutnya, tidak akan berhasil ketika tidak ada koordinasi satu sama lain antara pusat dengan daerah dan antar lembaga termasuk di dalamnya kesadaran dari masyarakat.

“Ini menjadi keprihatinan kita bersama. Karena di Tengerang telah muncul klaster-klaster baru. Kepada bupati dan walikota, saya minta meningkatkan upaya-upaya dalam rangka memutuskan mata rantai Covid-19,” ungkap Gubernur.

“Sudah terjadi pergeseran zonasi Covid-19. Sekarang Zona Merah berada di wilayan Tangerang Raya,” pungkasnya.

Sebagai infomasi, berdasarkan data https://infocorona.bantenprov.go.id pada minggu pertama di bulan Oktober 2020 di Provinsi Banten sempat terjadi pergeseran Zona Merah. Wilayah Tangerang Raya yang berstatus Zona Merah sejak penetapan KLBk (Kejadian Luar Biasa) Covid-19 Provinsi Banten, statusnya sempat turun ke Zona Orange pada 4 Oktober hingga 11 Oktober 2020.

Namun pada saat status wilayah Tangerang Raya turun menjadi Zona Orange, status Kota Cilegon naik menjadi Zona merah pada 4 Oktober 2020. Besoknya, 5 Oktober 2020 status Kabupaten Serang naik menjadi Zona Merah.

Tidak berlangsung lama, pada 11 Oktober 2020, status Kota Cilegon dan Kabupaten Serang turun menjadi Zona Orange. Sebaliknya, Kabupaten Tangerang dan Kota Tangerang Selatan statusnya kembali naik menjadi Zona Merah.

Pada hari ini, 19 Oktober 2020, di Provinsi Banten tinggal Kota Tangerang Selatan yang berstatus Zona Merah. Wilayah lain sudah berstatus Zona Orange. (*)

Next Post

Satpol PP Rekomendasikan Pencabutan Izin 3 Panti Pijat

Sel Okt 20 , 2020
Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Tengerang Selatan (Tangsel) merekomendasikan pencabutan izin tiga panti pijat di Bintaro, Pondok Aren, Tangsel kepada Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP). Tiga panti itu terkena razia Satpol PP, Senin malam, 19 Oktober 2020, terdiri dari Forti Bintaro, Prima Segar BTC […]