Internasional

Pria Turki Dihukum Karena Menyebut Edrogan Yahudi di Facebook

Seorang pria Turki telah dihukum karena menghina presiden negara itu Recep Tayyip Erdoğan setelah menulis “Yahudi yang berpura-pura menjadi seorang Muslim” di Facebook.

Pengadilan setempat setuju dengan pengacara presiden bahwa pernyataan itu adalah ‘penghinaan’ terhadap pemimpin Turki

Yüksel Stiinn awalnya dipenjara setelah dinyatakan bersalah pada hari Kamis karena melanggar undang-undang yang menjadikannya pelanggaran pidana untuk menghina “kehormatan, kebanggaan, dan kehormatan” presiden.

Pengacara Erdoğan, seorang Muslim yang saleh, berpendapat bahwa “meremehkan” untuk menggambarkannya sebagai seorang Yahudi.

Keyakinan itu datang meskipun pengacara Üstün, Baran Güneş berpendapat bahwa pernyataan itu tidak mungkin merupakan penghinaan.

“Yahudi adalah warga negara terhormat di negara ini. Bukan kejahatan untuk menyebut seseorang gipsi atau Yahudi,” katanya kepada pengadilan, menurut Deutsche Welle.

Tetapi hakim awalnya menjatuhkan hukuman penjara 10 bulan kepada Stün, sebelum mengurangi hukuman menjadi denda 7.000 lira Turki (£535).

Menghina presiden adalah pelanggaran pidana yang sudah berlangsung lama di Turki, tetapi Erdogan, yang pertama kali terpilih untuk posisi itu pada tahun 2014, memiliki reputasi sebagai orang yang sangat sadar hukum.

Sebuah studi yang dilakukan oleh oposisi Partai Rakyat Republik (CHP) pada bulan Agustus menemukan bahwa dia telah meluncurkan 38.581 kasus pencemaran nama baik di pengadilan dalam enam tahun pertamanya menjabat.

Hanya 1.138 kasus telah diajukan pada dekade sebelumnya, studi tersebut menemukan.

Tidak jelas apakah Erdogan mengetahui kasus spesifik yang melibatkan Yüksel Stün.

Seorang pengguna Twitter berkomentar: “Bisakah warga Yahudi kami tidak meluncurkan kasus pencemaran nama baik mereka sendiri atas dasar bahwa ini adalah tindakan pencemaran nama baik terhadap mereka?”

Ada sekitar 20.000 orang Yahudi yang tinggal di Turki saat ini, sebagian besar di kota terbesar di negara itu, Istanbul. (Editor: Iman NR)

Berita ini dikutip dari jewishnews.timesofisrael.com, lihat halaman aslinya, KLIK DI SINI.

SELENGKAPNYA
Back to top button