Dana BOS Madrasah 2020, 30 Persen Untuk Belanja Pegawai

juknis bos madrasah 2020

Sebesar 30 persen dana bantuan operasional sekolah (BOS) Madrasah tahun 2020 untuk membayar belanja pegawai. Demikian petunjuk teknis (Juknis) dana BOS Madrasah yang diterbitkan Kementrian Agama.

Dirjen Pendidikan Islam Kemenag, Kamaruddin Amin mengatakan, kebijakan itu diambil karena prioritas pendidikan madrasah saat ini lebih pada upaya peningkatan mutu. Ruang lingkup pemanfaatan BOS Madrasah untuk penguatan mutu yang antara lain pertama pengembangan program keprofesian berkelanjutan bagi guru dan tenaga kependidikan, kedua penguatan potensi siswa melalui ajang lomba dan kompetisi, dan ketiga penguatan mutu pembelajaran.

“Aturan itu lebih untuk memastikan bahwa anggaran BOS dapat digunakan untuk peningkatan mutu pembelajaran,” kata Kamaruddin Amin di Jakarta, melalui keterangan tertulisnya seperti dikutip MediaBanten.Com dari republika.co.id, Kamis (13/2/2020).

Menurutnya kalau alokasinya diperbesar hingga 50 persen, dikhawatirkan anggaran BOS habis untuk membayar honor-honor, karena madrasah hanya punya satu sumber BOS. Setiap tahun, madrasah memang hanya mendapat BOS dari Pemerintah Pusat. Hal itu berbeda dengan BOS Sekolah yang punya sumber BOS pusat dan BOS daerah yang bersumber dari APBD.

Baca:

Disetujui Kemenag

Karena itu, juknis No 7330 tahun 2019 yang diterbitkan Ditjen Pendidikan Islam mengatur bahwa batas maksimum penggunan dana BOS untuk belanja pagawai honor guru/tenaga kependidikan bukan PNS dan honor kegiatan pada madrasah negeri sebesar 30 persen. “Pada madrasah swasta boleh lebih 30 persen dengan ketentuan disetujui Kepala Kankemenag Kabupaten Kota,” tutur Kamaruddin.

Kamaruddi menyampaikan, meski alokasi honor hanya 30 persen, mulai tahun ini dana BOS kan bisa digunkan untuk peningkatan mutu guru melalui Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan seperti pelatihan, pemberdayaan KKG MGMP, dan lainnya. Artinya, tidak diberikan dalam bentuk honor, tapi penguatan kapasitas diri.

Direktur Kurikulum, Sarana, Kelembagaan, dan Kesiswaan (KSKK) Madrasah, A Umar menambahkan bahwa Kemenag serius membenahi manajemen penyaluran BOS Madrasah. Salah satu upayanya melalui rencana penerapan e-RKAM. e-RKAM merupakan sebuah platform berbasis elektonik yang digunakan madrasah untuk perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan BOS. Penggunaan e-RKAM diharapkan akan berdampak pada efektivitas perencanaan berbasis kinerja dan efisiensi pembiayaan madrasah.

Efisiensi pembiayaan ini nantinya dapat digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas untuk mendukung peningkatan mutu pembelajaran,” terang Umar.

Tahun ini, Kemenag kata dia, akan melakukan sosialisasi dan pelatihan penerapan e-RKAM di 12 provinsi sehingga sistem ini sudah bisa diterapkan pada 2021.

Sekretaris Ditjen Pendidikan Islam, Imam Safei mengatakan, ada peningkatan unit cost BOP RA dan BOS Madrasah tahun 2020. Kalau sebelumnya BOP RA sebesar Rp300.000/siswa, tahun ini menjadi Rp 600.000/siswa. Untuk Madrasah Ibtidaiyah (MI), naik dari 800.000/siswa menjadi 900.000/siswa. Sementara Madrasah Tsanawiyah (MTs), naik dari 1.000.000/siswa menjadi 1.100.000/siswa. Adapun BOS Madrasah Aliyah (MA) dan MA Kejuruan (MAK), naik dari 1.400.000/siswa menjadi 1.500.000/siswa.

Imam berharap penambahan jumlah unit cost tersebut dapat membantu madrasah dalam mengalokasikan anggaran yang berorientasi pada mutu pembelajaran. Program peningkatan mutu apa yang akan jadi prioritas dalam penggunaan BOS, itu diserahkan pada kebutuhan madrasah.

“Karena madrasah yang tahu prioritas kebutuhan. Ini juga sejalan dengan kebijakan Mendikbud tentang Merdeka Belajar,” katanya. (Dikutip utuh dari republika.co.id)

Berita Terkait