Arab Saudi Ingatkan Pemotongan Produksi Minyak Dunia

Pangeran Abdul Aziz memberi pernyataan keras soal komitmen melakukan pemotongan jumlah produksi minyak dunia. (Foto: ArabNews.Com)

Arab Saudi telah meminta mitranya di OPEC Plusuntuk waspada, disiplin dan transparan dalam komitmen mereka terhadap perjanjian pemotongan minyak. Pemotongan jumlah produksi minyak yang telah membawa kembali minyak mentah ke kondisi yang dinilai membaik awa tahun ini.

Dalam sambutan pembukaan yang keras, Pangeran Abdul Aziz bin Salman, Menteri Energi Kerajaan Arab Saudi mengatakan penting bagi semua anggota dari 23 negara yang kuat itu untuk sepenuhnya mematuhi persyaratan perjanjian mereka.

“Kepatuhan penuh bukanlah tindakan amal. Ini adalah bagian integral dari upaya kolektif kami untuk memaksimalkan kepentingan dan keuntungan setiap anggota grup ini. Dan kepatuhan adalah keputusan berdaulat yang kita semua telah ambil dengan sukarela dan bertanggung jawab,” katanya kepada para delegasi pada pertemuan virtual bulanan Komite Pemantau Bersama Kementerian (JMMC) yang mengawasi urusan OPEC, Jumat (18/9/2020).

Pertemuan tersebut telah mendengar laporan teknis yang menunjukkan bahwa hanya enam dari anggota OPEC Plu yang terjebak pada tingkat produksi yang disepakati dalam periode Mei hingga Agustus.

Baca:

Arab Saudi sejauh ini memangkas jumlah produksi minyak mentahnya dalam periode itu. Sementara UEA – yang secara tradisional rajin mengikuti perjanjian OPEC Plus – telah kehilangan target produksinya dengan jumlah yang signifikan.

Tetapi tingkat kepatuhan keseluruhan terhadap pemotongan tersebut berada pada level tertinggi dalam sejarah pada bulan Agustus, dengan kesesuaian 101 persen di antara semua anggota OPEC Plus.

Pangeran berkata “pelajaran utama dari beberapa minggu terakhir adalah bahwa pasar menjadi transparan dan dengan grup ini, tentang produksi dan kepatuhan terhadap komitmen pemotongan produksi minyak.

“Upaya untuk mengakali pasar tidak akan berhasil, dan kontraproduktif, jika kita memiliki mata, dan teknologi, dunia tertuju pada kita,” tambahnya.

Baca:

Dalam pertemuan dengan wartawan, Suhail Al-Mazrouei, Menteri Energi UEA yang duduk bersama Pangeran Saudi di Riyadh, menegaskan kembali dukungan penuhnya untuk komitmen OPEC Plus. “Kami selalu menjadi mitra transparan dan penuh untuk semua rekan dalam perjanjian ini,” katanya.

Pangeran Abdul Aziz mengatakan dia ingin “menghilangkan kekhawatiran yang mungkin telah diasumsikan oleh analis, media atau pasar” tentang komitmen UEA untuk pemotongan OPEC +.

Negara-negara yang kurang patuh, termasuk UEA, telah setuju untuk memotong lebih banyak minyak mentah di masa depan untuk mengkompensasi kekurangan di masa lalu. Tetapi Pangeran Abdul Aziz memperingatkan: “Mekanisme kompensasi tidak ditetapkan sebagai pengganti kepatuhan penuh, atau untuk mendorong ketidakpatuhan . Tidak sepenuhnya mematuhi, dan kemudian memberi kompensasi, seharusnya tidak menjadi norma. “

Dia menambahkan ingin melihat skema kompensasi berakhir tahun ini, dan JMMC sedang mempertimbangkan kemungkinan itu.

Beberapa analis memperkirakan pertemuan OPEC Plus akan setuju untuk membalikkan beberapa kenaikan yang dibawa dalam fase dua dari kesepakatan pemotongan April yang bersejarah. Tetapi ini tidak pernah dalam pertimbangan serius.

“Dalam menghadapi ketidakpastian, pasar akan semakin mencari arah dari kami. Kami harus menunjukkan bahwa kami disiplin dan berkomitmen penuh untuk kesepakatan kami, dan sebagai sebuah kelompok kami pro-aktif dan pre-emptive, dan siap untuk bertindak bila diperlukan, ”kata Pangeran Abdul Aziz.

“Tidak ada pilihan lain atau obat mujarab. Ini adalah satu-satunya pengobatan yang efektif untuk membantu kita melewati masa-masa sulit ini, ”tambahnya.

Pangeran Adbul Aziz memiliki pesan yang blak-blakan kepada spekulan yang ingin mendapatkan keuntungan dalam perdagangan yang tidak stabil. “Bagi mereka yang ingin mempersingkat pasar, saya katakan – buatlah hari saya.”

Pesan kuat Saudi untuk OPEC + digaungkan oleh menteri energi Rusia, Alexander Novak, yang berkata: “Saya mendorong semua orang untuk terus berpegang pada ini dan untuk mempertahankan tingkat tinggi yang telah kita capai.”

Harga minyak global, yang telah berada di bawah tekanan dalam beberapa pekan terakhir di tengah kekhawatiran kebangkitan COVID-19 dan penurunan permintaan minyak, memulihkan beberapa kerugian untuk diperdagangkan lebih dari $ 43 per barel. (*)

Artikel ini bersumber dari ArabNews.Com, Lihat halaman aslinya; KLIK DI SINI.

Next Post

Pemkot Tangerang Wajib Bentuk Satgas Covid di Ponpes dan Mal

Jum Sep 18 , 2020
Para pemilik usaha mulai dari pusat perbelanjaa, perkantoran, rumah makan dan pengelola Pondok Pesantren (Ponpes) di Kota Tangerang wajib membentuk satuan gugus tugas penanganan dan penanggulangan Covid 10. Kewajiban itu ditegaskan Pemkot Tangerang. Demikian disebutkan dalam Surat Edaran Walikota Tangerang No.800/2131-Bag.Hukum/2020. “Isinya meminta kepada seluruh pengelola perkantoran, pusat perbelanjaan, pabrik, […]
Pangeran Abdul Aziz memberi pernyataan keras soal komitmen melakukan pemotongan jumlah produksi minyak dunia. (Foto: ArabNews.Com)