Raja Saudi dan Presiden Rusia Ingin Perkuat Hubungan Bilateral

Raja Arab Saudi, Salman dan Presiden Rusia, Vladimir Putin. (Foto: ArabNews.Com)

Raja Arab Saudi, Salman mengatakan kepada Presiden Vladimir Putin dari Rusia tentang keinginannya untuk memperkuat hubungan bilateral antara kedua negara. Khusus pada kemitraan mereka dalam aliansi OPEC plus negara-negara penghasil minyak.

Dalam pembicaraan telepon, kedua pemimpin juga membahas G20 di bawah naungan Saudi menjelang KTT, hanya dalam waktu dua bulan setelah kemajuan Rusia dalam mengembangkan vaksin melawan Covid 19.

Menurut pernyataan dari Saudi Press Agency, Raja Salman menyatakan “kepuasan atas peningkatan pertukaran perdagangan antara kedua negara, menekankan peran konstruktif Rusia di OPEC Plus dalam mencapai stabilitas dan keseimbangan di pasar minyak.”

Presiden Putin menyoroti apa yang disebut kerja sama yang bermanfaat dengan Arab Saudi di bidang energi.

Baca:

Pembicaraan kedua pemimpin negara itu setelah muncul keraguan akan pemulihan dalam permintaan energi dunia, setelah OPEC Plus bersepakat memotong produksi minyak mentahnya. Namun setelah empat bulan, permintaan minyak dan tekanan harga tidak mengalami perubahan signifikan.

Minyak mentah Brent, patokan internasional, turun di bawah $ 42 dalam perdagangan pasar kemarin, turun dari yang terbaik baru-baru ini lebih dari $ 46.

Komite Menteri OPEC Plus bertemu melalui konferensi virtual dalam waktu 10 hari untuk menilai status pasar minyak dunia saat ini. Arab Saudi dan Rusia berkomitmen untuk melihat melalui strategi disiplin pemotongan, kepatuhan dan kompensasi yang telah membawa mereka kembali seperti hancurnya harga minyak pada April.

Kedua pemimpin juga membahas G20 untuk “mengurangi efek pandemi Covid 19 dan kembali ke kehidupan normal”.

Baca:

Putin menyoroti kerja sama yang berkelanjutan antara kedua negara dalam upaya menemukan vaksin untuk penyakit tersebut. Rusia telah mengembangkan vaksin pertama – Sputnik V – untuk didaftarkan ke administrasi kesehatan nasional. Rusia bekerja sama dengan Kerajaan dalam tahap penting berikutnya dari uji coba luas pada manusia di Rusia dan negara lain.

Vaksin Rusia baru-baru ini dinilai baik dalam studi peer review di jurnal ilmiah Inggris yang bergengsi The Lancet. Vaksi Rusia ini ditemukan bahwa vaksin itu efektif dalam mengembangkan antibodi tanpa efek samping yang serius.

Arab Saudi adalah salah satu dari lima negara tempat uji coba manusia yang lebih luas akan diadakan, kata Rusia. Para ilmuwan dari Kerajaan Arab Saudi telah menghubungi Institut Gamaleya Moskow, tempat vaksin itu dikembangkan.

Di Lebanon, jumlah total pasien Covid 19 telah melebihi 20.000 orang. Menteri Kesehatan Lebanon pada hari Senin menggambarkan situasinya sebagai “sensitif dan membutuhkan kesadaran penuh oleh semua warga soal penanganan Covid 19.”

Sekitar 12.753 pasien COVID-19 terdaftar selama Agustus, sementara 3.118 kasus terdaftar selama minggu pertama September.

PBB mengatakan lebih dari 200 anggota staf PBB telah terinfeksi Covid 19 di Suriah ketika badan tersebut meningkatkan rencana daruratnya untuk memerangi penyebaran cepat pandemi di negara itu, kata pekerja medis dan pejabat PBB.

“Lebih dari dua ratus kasus telah dilaporkan di antara anggota staf PBB, beberapa di antaranya telah dirawat di rumah sakit dan tiga lainnya dievakuasi secara medis,” kata Koordinator Residen dan Koordinator Kemanusiaan PBB di Suriah, Imran Riza, dalam surat itu, yang bocor ke Reuters. dari anggota staf lokal yang terinfeksi. (*)

Artikel ini berasal dari ArabNews.Com. Lihat halaman aslinya; KLIK DI SINI.

Next Post

Sampah Berserakan di Sekitar Kanal Kawasan Banten Lama

Sel Sep 8 , 2020
Sebagian kawasan Surosowan Banten Lama, tepatnya di sekitar kanal sebelah selatan, tampak kotor dan dipenuhi sampah yang berserakan. Hal itu seolah menandakan tidak adanya perawatan kebersihan. Jaka (35) salah seorang pengunjung yang ditemui di tempat tersebut mengatakan, dirinya hampir setiap sore berolahraga dikawasan tersebut. Namun, dari seluruh daerah, hanya sekitar […]
Raja Arab Saudi, Salman dan Presiden Rusia, Vladimir Putin. (Foto: ArabNews.Com)