Kesehatan

Proyek Kesehatan Remaja MSF Diserahkan Ke Masyarakat

Setelah empat tahun, proyek kesehatan remaja Medecins Sans Frontieres (MSF) /Dokter Lintas Batas di Indonesia berakhir pada Desember 2022. Proyek ini diserahkan ke masyarakat untuk dilanjutkan.

Berjalan sejak 2018, proyek ini menerapkan pendekatan inovatif terhadap kesehatan remaja di beberapa wilayah tertentu di Provinsi DKI Jakarta dan Banten.

Program ini berfokus pada membangun ikatan masyarakat setempat dengan penyedia layanan kesehatan, serta memperkuat hubungan antara pusat kesehatan, dan sekolah negeri dan swasta setempat.

Tujuan utamanya adalah untuk terus meningkatkan kualitas, dan akses remaja ke layanan kesehatan yang ditargetkan, termasuk promosi kesehatan dan sesi pendidikan.

Sebagai bagian dari proyek, tim mendukung staf puskesmas setempat dalam menjalankan Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja (PKPR) dan melakukan peningkatan kapasitas melalui pendampingan dan pelatihan.

Hingga saat ini kegiatan terus berjalan di komunitas dampingan MSF dalam upaya berkesinambungan dalam memastikan kesehatan remaja meningkat demi terwujudnya remaja sehat dan berdaya.

“Meskipun harus menyesuaikan kegiatan kesehatan remaja kami karena tsunami 2018 dan baru-baru ini pandemi COVID-19, kami bangga dengan apa yang telah dicapai tim, dan bersemangat melihat komunitas mengambil alih ini”, kata Walter Lorenzi, Direktur MSF di Indonesia.

“Masih ada pekerjaan yang harus dilakukan terkait kesehatan remaja di Indonesia, tetapi sebagai MSF kami telah mencapai titik di mana kami dapat mengalihkan perhatian kami ke kebutuhan lain.”

Kebutuhan Remaja

Sistem kesehatan seringkali dirancang untuk memenuhi kebutuhan orang dewasa tetapi tidak selalu memadai untuk memenuhi kebutuhan kesehatan remaja, terutama mereka yang termasuk dalam kelompok rentan dan terpinggirkan.

Kebutuhan ini dapat mencakup kesehatan seksual dan reproduksi, HIV, kecanduan, kesehatan mental dan penyakit tidak menular.

MSF percaya bahwa menyediakan layanan kesehatan yang berkualitas bagi remaja berarti melibatkan mereka dengan cara yang bermakna, dan ini dilakukan di Indonesia melalui pendekatan berbasis teman sebaya.

Misalnya, MSF mendukung pendirian tujuh komunitas remaja di Banten yang semuanya kini dikelola dan dioperasikan oleh relawan kesehatan remaja dengan dukungan dari otoritas komunitas.

Pojok Remaja ini sering dikunjungi oleh lebih dari 4.000 remaja dan menawarkan hal-hal seperti kelas musik, olahraga, melukis, dan perpustakaan. Tempat-tempat ini juga digunakan untuk menghubungkan remaja dengan penyedia layanan kesehatan.

“Kami mendapat manfaat dari intervensi MSF dan misalnya para remaja menjadi lebih percaya diri berbicara di depan forum besar. Meskipun MSF telah menyelesaikan proyeknya, kami akan terus menjalankannya dengan semua pihak terkait seperti bidan desa, bidan dari puskesmas, dan otoritas lainnya,” kata Siswidi Yatnila, Kepala Desa Rangkasbitung Barat, Kecamatan Rangkasbitung, Kabupaten Lebak.

Siswidi juga menyebutkan, desa memiliki komitmen dari kecamatan untuk terus mendukung kegiatan di masa mendatang.

Antara tahun 2018 dan akhir tahun 2022, MSF mendukung enam puskesmas, termasuk dengan rujukan, memberikan dukungan logistik dalam bentuk pekerjaan rehabilitasi ringan, serta menyumbangkan obat-obatan dan perbekalan lainnya.

Lebih dari 2.240 remaja mendapat manfaat dari layanan konseling, 1.271 remaja disaring di komunitas dan dirujuk ke klinik untuk perawatan lebih lanjut, dan lebih dari 720 sesi pendidikan kesehatan dilakukan untuk menjangkau hampir 45.000 remaja. Dari sesi tersebut, 62 persen dipimpin oleh kader yang didukung MSF.

Elemen vital dari proyek semacam itu adalah bahwa kaum muda itu sendiri, serta komunitas yang mendukung mereka, sangat terlibat.

Rita Rahmawati, Siswi SMA 1 Jawilan berbagi kesannya. “Banyak manfaat yang didapat dengan terlibat dalam tim MSF, dan tentunya saya mendapatkan banyak pelajaran. Kami menerima pelatihan konseling dan sekarang saya bisa melakukan konseling sebaya. Dan kegiatannya selalu menyenangkan dan mengasyikkan,” katanya.

Tentang MSF

Medecins Sans Frontieres (MSF) atau Dokter Lintas Batas adalah organisasi organisasi kemanusiaan medis internasional, yang menyediakan bantuan darurat penyelamat jiwa dan perawatan medis jangka panjang untuk komunitas rentan dan terkucil di lebih dari 70 negara di seluruh dunia.

Kegiatan kami di Indonesia dimulai pada tahun 1995, saat terjadi gempa bumi di kawasan Gunung Kerinci, Jambi.

MSF melanjutkan untuk memberikan perawatan medis di berbagai provinsi di Indonesia hingga meninggalkan negara tersebut pada tahun 2009.

Pada tahun 2017, MSF kembali ke Indonesia di bawah Nota Kesepahaman dengan Kementerian Kesehatan, dan program hari ini difokuskan pada tanggap darurat dan peningkatan kapasitas terkait untuk keadaan darurat, di samping program kesehatan dasar lainnya yang meningkatkan akses ke perawatan medis. (Cici Riesmasari – Communication LO MSF Indonesia)

Editor: Iman NR

SELENGKAPNYA
Back to top button