KPU Lebak Diminta Tarik Jingle, Dinilai Tak Ada Edukasi Soal Kolom Kosong

Foto: Istimewa

Barisan Juang Kolom Kosong (Baju Koko) mendukung Penuh dan sepakat dengan pernyataan Relawan Rumah Demokrasi agar Komisi Pemilihan Umum (KPU) Lebak menarik jingle untuk Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pilkada) Lebak 2018.

Sebab jingle itu dinilai menguntungkan pasangan calon (Paslon) tunggal, namun tidak memberikan edukasi kepada masyarakat bahwa memilih kolom kosong merupakan tindak yang sah dan dilindungi undang-undang. “Kami sepakt, KPU harus menarik jingle itu. KPU Lebak tidak memberikan edukasi yang baik terhadap warga Lebak,” ujar Hakiki Hakim, Panglima Baju Koko, Rabu (14/3/2018).

Jingle adalah salah satu alat untuk menarik perhatian warga agar dapat menyalurkan hak pilihnya. Ada anggaran rakyat untuk membuat itu, bukan merupakan anggaran dari calon tertentu. Namun upaya untuk menarik perhatian masyarakat dan memudahkan untuk mensosialisasikan agenda akbar dalam menentukan pemimpin untuk lima tahun kedepan itu harusnya juga memperhitungkan hal hal lain seperti ketika calon tersebut merupakan calon tunggal.

Dalam konteks lebak yang calon tunggal harusnya KPU memperhitungkan hal itu, hingga jingle nya pun tidak bias calon tunggal belaka, namun memperhitungkan persoalan edukasi kepada pemilih terkait memilih kolom kosong adalah sah. Walaupun tidak dalam kapasitas terkesan mengarahkan masyarakat untuk memilih kolom kosong.

Baca: KPU Minta Gencarkan Sosialisasi Kolom Kosong Pilkada Lebak

“Bukankah tujuan jingle itu adalah untuk mensosialisasikan pilkada lebak 2018 namun disayangkan ketika jingle itu terkesan ada penggiringan hanya memilih calon tertentu. Dalam hal maskot kita tidak mempersoalkannya, namun terkait jingle kami mendesak KPU lebak lebih cerdas. Karena selain harus mampu menjadi daya tarik bagi masyarakat untuk menyalurkan hak pilih sehingga akan berdampak pada partisipasi pemilih juga tidak menegasikan konten yang ada dalam jingle lagu tersebut yang menurut kami tidak memperhatikan bagaimana jika pilkada hanya diikuti oleh calon tunggal,” kata Rusyadi, aktivis Relawan Rumah Demokrasi.

Ini lah jingle KPU Lebak :

Pengumuman warga lebak sadayana.

Tong hilap kaping 27 Juni 2018 urang milih bupati jeng wakil bupati Lebak

Ngahadirannya tong hilap. Pilkada pemilihan kepala daerah pesta demokrasi sing hade ulah salah. Urang arek milih bupati sareng wakilna nu bakal jadi pemimpin Lebak ka harepna. Ayeuna masyarakat kudu engges pinter. Ulah salah pilih komo lamun kabalinger. Milih anu bener ulah asal ngadukung. Salah milih 5 tahun bakal kaduhung

Dibeja kadulur kabeh nu ti lembur jeng dikota

Yuk urang barengan lempang mendakkan kobong suara. Dibuka, ditempo, dikaji visi misi na, di coblos, bolongan nomor atawa gambar calon na. Gunakan hak pilih urang kudu jujur, Tetegken na hate pilihan urang pasti manjur, Geura ka TPS, ulah sampe hees

Pilih calon jieun lebak makin sukses. Yu hayu urang sarerea ka TPS Rebo 27 Juni 2018. Urang milih bupati jeng wakil bupati Lebak. Mangfaatkeun sawarana, sukseskan pilkada na. Yu yu hayu urang milu milih

Tong sampe teu datang najan imah tebih

Nu ker dijarauh hayu geura uih. Sawara urang ayeuna ker ditagih. Ulah golput, komo dei maraneh ngaleos. 17 tahun geus boga hak nyoblos. Nu hade tong hilap nasib Lebak di urang sadayana kudu siap. Hayu urang pikirken ulah disabodoken. Mangfaat tina pilkada loba nu di hareupkeun

Mangkana urang milih nu bisa ngayakinkeun

Ameh lebak maju teu loba katinggaleun

Moal hebat kota urang mun urang na tenyaah.

Hayu urang ngabring nyoblos ngarah urang teu susah. Saha dei mun lain urang nu kudu nangtung. Pikeun lebak maju tong sampe urang kaduhung. Yu hayu urang sarerea ka TPS Rebo 27 Juni 2018. Urang milih bupati jeng wakil bupati lebak. Mangpaatkeun sawarana, sukseskan pilkada na. Yu hayu urang sarerea ka TPS Rebo 27 Juni 2018. Urang milih bupati jeng wakil bupati lebak, Mangpaatkeun sawarana, sukseskan pilkada na.

“Tak ada kalimat dalam jingle itu untuk mengedukasi warga Lebak soal kolom kosong yang diakui oleh undang-undang. KPU Lebak diharapkan bersifat netral dalam segala tindakan dalam penyelenggaraan Pilkada dan jangan menciderai demokrasi yang tengah dibangun di negeri ini,” ujarnya. (Aditywarman)

Berita Terkait