Ledakan Dahsyat di Lebanon, Negara-negara Arab Dukung Pemulihan

Pemerintah Arab Saudi, Rabu (5/8/2020) prihatin dan mendukung upaya pemulihan akbat dua ledakan dahsyat di Pelabuhan Beirut dan sekitarnya, Lebanon. Dua ledakan besar itu menewaskan puluhan orang dan ribuan orang luka parah.

Ledakan besar itu terjadi pada Selasa (4/8/2020), merusak beberapa bangunan dan jalan. Ledakan itu juga terasa hampir di seluruh kota.

Pemerintah Kerajaan juga menyatakan belasungkawa dan simpati yang tulus kepada keluarga para korban dan mereka yang terluka dalam serangan itu, berharap pemulihan yang cepat.

Kementerian Luar Negeri Saudi menegaskan, dukungan penuh upaya-upaya pemulihan paska ledakan besar tersebut. “Orang-orang Lebanon bersaudara, dan untuk melindungi Lebanon dari segala bahaya,” kata sebuah pernyataan yang diterbitkan Saudi Press Agency.

Baca:

Belasungkawa

Pangeran Mahkota UEA Sheikh Mohammed bin Zayed mentwit belasungkawa kepada para korban, mengatakan: “Kami berdoa agar Tuhan memberi Anda kesabaran dan hiburan. Tuhan memberkati Lebanon dan rakyat Lebanon. “

Perdana Menteri Lebanon Hassan Diab menyerukan negara sahabat untuk mendukung negara yang sudah terhuyung-huyung akibat krisis ekonomi terburuk dalam beberapa dasawarsa serta pandemi coronavirus.

Sementara itu, Menteri Negara Urusan Luar Negeri UEA Anwar Gargash tweeted bahwa “hati kita bersama Beirut dan rakyatnya.” Dia memposting Burj Khalifa Dubai, bangunan tertinggi di dunia, diterangi dengan warna bendera Lebanon.

“Doa kami selama masa-masa sulit ini adalah agar Tuhan melindungi persaudaraan Lebanon dan Lebanon untuk mengurangi penderitaan mereka dan menyembuhkan luka-luka mereka,” tulisnya.

Emir Kuwait, Sheikh Sabah Al-Ahmed Al-Jaber Al-Sabah memerintahkan arahan untuk mengirim bantuan ke Libanon untuk membantu pemulihan, sementara Bahrain mengatakan “sangat tertekan oleh ledakan mengerikan.” Mereka juga meminta mereka yang membutuhkan bantuan untuk menghubungi kedutaan mereka.

Lebih dari 100 orang tewas dan ribuan lainnya luka-luka pada hari Selasa ketika sebuah ledakan besar merobek area pelabuhan Beirut. Jumlah korban tewas awal dilaporkan sekitar 73 orang, tetapi pada hari Rabu pagi Palang Merah Lebanon mengatakan jumlah mereka yang tewas mencapai lebih dari 100 orang.

Baca:

Teman-teman Lebanon

Dalam pidato singkat yang disiarkan televisi, Perdana Menteri Hassan Diab mengimbau semua negara dan teman-teman Lebanon untuk memberikan bantuan kepada negara kecil itu, dengan mengatakan: “Kami menyaksikan bencana nyata.”

Dia menegaskan kembali janjinya bahwa mereka yang bertanggung jawab atas ledakan besar di pelabuhan Beirut akan membayar harganya, tanpa mengomentari penyebabnya.

Ketika ledakan itu terjadi, jendela-jendela pecah di seluruh ibukota Lebanon dan balkon-balkon diterbangkan dari gedung-gedung apartemen. Ketika asap besar membumbung ke udara, menurut saksi mata mengingatkan mereka akan ledakan bom nuklir.

“Apa yang terjadi adalah seperti ledakan Hiroshima dan Nagasaki. Tidak ada yang tersisa, ” kata Gubernur Beirut Marwan Abboud setelah memeriksa tempat ledakan.

Rumah sakit di kota itu dipenuhi korban yang terluka. Dan jumlah korban tewas diperkirakan akan meningkat dalam semalam karena skala penuh dari bencana itu menjadi jelas.

Peristiwa itu dimulai sekitar pukul 18.00 waktu setempat dengan api di sebuah gudang di pelabuhan. Beberapa ledakan kecil seolah-olah dari petasan. Kemudian satu ledakan besar yang mengirimkan gelombang kejut ke seluruh kota dan terdengar sejauh Siprus di Mediterania

Segumpal asap putih berubah menjadi merah muda, lalu merah, dan api menyala selama berjam-jam.

Di antara bangunan yang paling terpukul adalah markas perusahaan listrik negara, EDL, tepat di seberang pelabuhan. Puluhan staf terluka, termasuk manajer umum perusahaan Kamal Hayek.

Baca:

Pertemuan Partai Phalange

Ledakan itu terjadi selama pertemuan Partai Phalange Lebanon di Al-Saifi, dekat pelabuhan, dan sekretaris jenderal Partai Kataeb Nizar Najarian terbunuh.

Penduduk yang terkejut mengalir ke jalan-jalan dari rumah-rumah mereka, dengan banyak orang terluka oleh kaca terbang dan pintu serta perabotan yang rusak. Beberapa berjalan ke apotek terdekat, sementara yang lebih parah diangkut ke rumah sakit dengan mobil dan motor.

Tentara mencoba membersihkan jalan-jalan warga sipil yang kebingungan. Beberapa dari mereka basah kuyup dari kepala hingga kaki dengan darah mereka sendiri. Para sukarelawan membawa mereka yang selamat untuk mencari bantuan medis, menggunakan baju mereka sebagai perban.

Makrouhie Yerganian, seorang pensiunan guru yang telah tinggal di dekat pelabuhan selama beberapa dekade, mengatakan itu “seperti bom atom.”

“Saya sudah mengalami semuanya, tetapi tidak pernah seperti ini sebelumnya, bahkan selama perang saudara 1975-1990. Semua bangunan di sekitar sini telah runtuh. Saya berjalan melalui kaca dan puing-puing di mana-mana, dalam gelap,” katanya.

Kepala Keamanan Umum Abbas Ibrahim mengatakan, “Tampaknya ada gudang yang berisi material yang disita bertahun-tahun yang lalu, dan tampaknya sangat meledak.” Para ahli mengatakan bulu-bulu asap merah menunjukkan bahan itu mungkin amonium nitrat, pupuk pertanian umum.

Perdana Menteri Libanon Hassan Diab menyatakan hari Rabu sebagai hari berkabung, dan mengatakan mereka yang bertanggung jawab atas ledakan itu akan membayar harganya. “Saya berjanji kepada Anda bahwa bencana ini tidak akan berlalu tanpa pertanggungjawaban,” katanya. (arabnews.com / IN Rosyadi)

Artikel ini dikutip utuh dari arabnews.com. Lihat halaman aslinya, KLIK DI SINI.

Next Post

Patuhi SKB 4 Menteri, KBM Tatap Muka SD-SMP di Cilegon Dihentikan

Rab Agu 5 , 2020
Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dindikbud) Kota Cilegon, Ismatulloh membenarkan, kegiatan belajar mengajar (KBM) tatap muka sekolah dasar (SD) dan sekolah menengah pertama (SMP) dihentikan. Sebelumnya, KBM tatap muka sempat berlangsung Selasa (4/8/2020). Alasan penghentian itu adalah mematuhi surat keputusan bersama (SKB) 4 menteri dan masih meningkatkanya kasus Covid-19 di […]