Langkah Non Ortodoks, Wanita Saudi Kembangkan Perhiasan Wire Craft

Esraa Eskobi, istri dan ibu, adalah pendiri dan pemilik Wire Craft, yang menyediakan perhiasan buatan tangan sebagai bagian dari rangkaian produk Esraa Jewelry di Jeddah, Arab Saudi. Kiprah perempuan ini dinilai langkah yang tidak ortodok dalam mengejar mimpinya.

Perhiasan buatan tangan ini berbahan kawat yang terbuat dari tembaga, emas atau perak. Dari bahan itu dibentuk berbagai aksesoris dan perhiasan. Teknik pembuatannya berbeda-beda setiap produk yang dihasilkanya.

Ia juga memberikan workshop edukasi untuk memperkenalkan kerajinan khusus tersebut kepada masyarakat.

Perancang perhiasan berusia 29 tahun ini memiliki pengalaman lebih dari enam tahun di bidangnya. Dia memiliki gelar sarjana dalam desain fashion dan perhiasan dan gelar master dalam desain fashion.

Baca:

“Saya mendapatkan ide untuk pembuatan perhiasan saya setelah menerima gelar sarjana saya. Namun, baru pada 2019 idenya menjadi usaha ini yang serius dan didanai, ”kata Eskobi.

“Langkah pertama adalah mengembangkan blog tempat saya menerbitkan pelajaran tentang cara membuat perhiasan buatan tangan.”

Dia membuka toko online untuk menjual alat pembuatan perhiasan agar orang lain tidak menghadapi kendala. Dia juga menulis sebuah buku berjudul “Dasar-dasar Pembuatan dan Desain Perhiasan” sebagai panduan bagi peserta pelatihan dan alat pendidikan bahasa Arab.

“Saya mempresentasikan ide baru dalam proyek saya, yaitu membuat kado kerajinan kawat selain membuat perhiasan buatan tangan untuk permintaan khusus dengan desain unik yang memenuhi kebutuhan dan aspirasi setiap klien,” ujarnya.

Bidang perhiasan buatan tangan sangat luas, meliputi batu mulia, manik-manik, dan produksi perhiasan manual.

Baca:

Dia berpikir untuk membuka workshop setelah mengunjungi acara mode dan perhiasan lokal yang membuatnya terkesan dengan desain kreatif dan aksesori buatan tangan yang dibuat oleh wanita Saudi. “Saya benar-benar sedih. Banyak desain kreatif yang mengalami kerusakan dan tidak bisa diwujudkan ketika dibuat. Ini disebabkan minim pengetahuan teknik-teknik pembuatan perhiasan tersebut,” katanya.

Pada awal usahanya, Eskobi mengaku membutuhkan modal yang besar, mengingat usahanya dimulai dari rumah. Dia perlu mengimpor alat dan menutupi biaya desain dan konten pendidikan.

“Saya memutuskan untuk menjadikannya bisnis keluarga dan usaha itu didanai oleh pendukung terbesar saya – ibu, ayah, dan suami saya. Adik saya juga membantu saya dalam menindaklanjuti pesanan dan halaman media sosial. Desainer freelance membantu saya dalam proses menggambar, mendesain, dan mencetak, dan saya sering ditawari bantuan gratis dari teman dekat dalam layanan seperti proofreading, ”kata toko perhiasan itu.

Tak lama setelah meluncurkan usahanya, seorang investor yang sebelumnya menolak untuk mendanai lokakarya mengundang Eskobi untuk memberikan kursus yang mendorong perempuan untuk memulai usaha sendiri.

Dia memiliki platform online untuk penjualan produk dan satu lagi dalam pengembangan untuk pelatihan jarak jauh. Pemasarannya bergantung pada promosi dari mulut ke mulut dan konten pendidikan gratis, karena timnya masih terlalu kecil untuk menangani banyak pesanan.

Hadiah buatan tangan Eskobi menarik untuk segala usia, sementara pelatihannya berfokus pada mahasiswa dan mahasiswi. Namun, selama lokakarya yang diadakan bekerja sama dengan sentra kerajinan tangan, Eskobi bertemu dengan banyak remaja putri yang membuat aksesori untuk teman-teman mereka dan wanita yang lebih tua yang membuatnya untuk cucu perempuan. Ini menginspirasinya untuk menawarkan pelatihan kepada semua wanita berusia di atas 13 tahun.

Eskobi mengatakan pandemi telah meningkatkan permintaan untuk lokakarya dan meproduksi perhiasan untuk acara-acara khusus, termasuk pertunangan, pernikahan, wisuda, dan perayaan bayi baru lahir.

Adapun rencana masa depannya, Eskobi berharap dapat mencapai tujuan Visi Saudi 2030 dalam mendukung pendidikan di Kerajaan melalui pelatihan. Dia ingin mengembangkan keahlian artistik khususnya yang mencerminkan warisan Saudi dan menambah gerakan seni yang terkemuka. (*)

Artikel ini bersumber dari ArabNews.Com. Lihat halaman aslinya; KLIK DI SINI.

Berita Terkait