Tertekan Demo Ledakan Beirut, Pemerintah Lebanon Bubarkan Diri

Pemerintahan Lebanon yang dipimpin Perdana Menteri Hasan Diab mengundurkan diri pada hari Senin kurang dari seminggu setelah ledakan besar di Beirut. Peristiwa ledakan dahsyat itu dilukiskan pidato Perdana Menteri melalui siaran televisi sebagai tragedi “terlalu besar untuk digambarkan”.

Ledakan lebih dari 2.700 ton amonium nitrat di sebuah gudang di Pelabuhan Beirut telah menewaskan sedikitnya 160 orang, melukai ribuan orang dan membuat ratusan ribu orang mengungsi di ibu kota.

Perdana Menteri Hassan Diab, yang menjabat Desember lalu, sudah berada di bawah tekanan karena kurangnya kemajuan dalam menyelesaikan situasi keuangan dan ekonomi negara. Ledakan besar pekan lalu meningkatkan tuduhan korupsi, ketidakmampuan, kelalaian terhadap elit politik.

Dalam pidatonya pada Senin malam Diab berbicara tentang “sistem korupsi” yang mengakar di negara ini. “Sebaliknya, korupsi lebih besar daripada negara, dan tidak mungkin menghadapi sistem ini atau memberantas korupsi.” katanya.

Baca:

Contoh Korupsi

Dia mengatakan bahwa ledakan itu adalah “salah satu contoh korupsi di Beirut” dan bahwa skala tragedi itu “terlalu besar untuk dijelaskan”.

Namun dia juga tampaknya mengalihkan kesalahan atas ketidakmampuan pemerintahnya untuk menyelesaikan banyak persoalan yang dihadapi negara. Dia mengatakan, orang lain bertanggung jawab atas kurangnya kemajuan dan reformasi.

“Antara kita dan perubahan, tembok yang sangat tebal dilindungi oleh kelas yang melawan dengan semua metode kotor untuk mengontrol keadaan. Kami bertarung dengan sengit dan dengan hormat, tetapi pertempuran ini tidak ada hubungannya,” ujarnya.

Presiden Lebanon Michel Aoun, Hizbullah dan sejumlah pergerakan terus berkomunikasi untuk mencegah pengunduran sejumlah menteri, setelah pengunduran diri Menteri Penerangan Manal Abdel Samad, Sabtu.

Persetujuan RUU

Pada hari Minggu, Diab mengaitkan pengunduran diri pemerintah dengan persetujuan RUU untuk mempersingkat masa jabatan parlemen dan menyerukan pemilihan awal. Itu adalah tanggapan atas pengumuman Ketua Parlemen Nabih Berri agar parlemen bersidang pada hari Kamis untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah atas bencana pelabuhan.

Diab menelepon Aoun pada hari Senin dan meminta agar sidang Dewan Menteri yang dijadwalkan di Istana Kepresidenan dipindahkan ke markas pemerintah. Ini memberikan kesan bahwa semua upaya telah gagal untuk mencegah pemerintah runtuh.

Baca:

Samad, serta Menteri Lingkungan Hidup Damianos Kattar, tidak hadir dalam sidang tersebut. Menteri Kehakiman Lebanon Marie Claude Najm menghadiri sesi tersebut dan mengumumkan pengunduran dirinya sebelum sesi dimulai.

“Mengingat tragedi yang menimpa bangsa dan penderitaan orang Lebanon, dan apa yang kami saksikan dalam hal kerusuhan jalanan dan reaksi yang datang mengkonfirmasikan bahwa Lebanon memasuki tahap perawatan intensif dan telah membutuhkan sikap tegas untuk menjaga perdamaian komunitas dan menghindari kehilangan lebih banyak nyawa dan harta benda, saya mengajukan pengunduran diri saya dari pemerintah,’ kata Marie Claude Najm, mantan Menteri Kehakiman.

Bersiaga Mundur

Beberapa menteri bersiaga pengunduran diri saat memasuki sidang Kabinet, menekankan bahwa mereka akan mundur jika pemerintah tidak mundur secara kolektif.

Juru bicara Kedutaan Besar Iran, Abbas Al-Mousawi, mengatakan dalam konferensi pers dari Teheran. “Ledakan tidak boleh digunakan sebagai dalih untuk tujuan politik, dan penyebab ledakan harus diselidiki dengan cermat. AS juga harus mencabut sanksi yang dijatuhkan pada Lebanon. “

Pemimpin Partai Pasukan Lebanon, Samir Geagea, khawatir pemerintahan baru akan serupa dengan pemerintahan sebelumnya. Dia menambahkan: “Tujuannya adalah untuk menuju ke inti masalah, yaitu parlemen.”

Diab ditugaskan untuk memimpin pemerintahan pada 19 Desember 2019, menyusul protes jalanan yang menggulingkan pemerintahan pendahulunya Saad Hariri.

Baca:

Memenangkan Mosi

Pemerintah Diab memenangkan mosi percaya parlemen pada 11 Februari dengan dukungan dari Hizbullah, Gerakan Patriotik Bebas, dan Gerakan Amal. Pasukan Lebanon, Gerakan Masa Depan, dan Partai Sosialis Progresif tidak mengambil bagian dalam pemungutan suara.

Pemerintahannya, yang menyebut dirinya pemerintahan spesialis, diberi waktu tiga bulan untuk mencapai reformasi yang diperlukan untuk merundingkan kesepakatan penyelamatan dengan IMF untuk mencegah keruntuhan ekonomi.

Namun kritik terhadap kinerja pemerintah melonjak setelah ledakan mengerikan di Pelabuhan Beirut, memicu kemarahan di jalanan.

Menteri Pekerjaan Umum Michel Najjar mengatakan setelah meninggalkan sesi kabinet terakhir bahwa dia telah “mengetahui tentang masalah penyimpanan amonium nitrat di pelabuhan 24 jam sebelum ledakan.”

Najm menyarankan agar merujuk ledakan pelabuhan ke Dewan Yudisial, yang merupakan badan peradilan Lebanon tertinggi. Keputusannya sudah final.

Pihak oposisi mendesak penyelidikan internasional atas ledakan itu karena “kurangnya kepercayaan pada peradilan lokal”. Permintaan yang ditolak oleh presiden.

Jaksa Agung Hakim Ghassan Oweidat pada hari Senin melanjutkan pengawasannya terhadap penyelidikan. Sejauh ini sudah ada 19 penangkapan, termasuk dua mantan direktur dan direktur bea cukai saat ini serta direktur pelabuhan.

Oweidat memindahkan mereka yang ditangkap dengan tuduhan kelalaian dan menyebabkan kerugian ke Pengadilan Militer untuk memblokir pembebasan apa pun. Karena massa preventif biasanya tidak melebihi empat hari.

Dia menginstruksikan Pasukan Keamanan Dalam Negeri untuk pergi ke Siprus untuk mendengarkan kesaksian pemilik kapal yang mengangkut amonium nitrat ke Mozambik. Amonium ini diturunkan di Pelabuhan Beirut, tujuh tahun lalu.

Pada hari Senin, Komando Angkatan Darat Lebanon mengumumkan: “Tim penyelamat tentara, bekerja sama dengan tim Pertahanan Sipil, pemadam kebakaran, dan tim pencarian dan penyelamatan Rusia dan Prancis, dapat mengambil lima mayat korban ledakan , dan pencarian sisa yang hilang akan dilanjutkan. ” (*)

Artikel ini dikutip dari arabnews.com, lihat halaman aslinya; KLIK DI SINI.

Next Post

Dimulai Uji Coba Vaksin Covid-19 Asal China di Bandung

Sel Agu 11 , 2020
Indonesia resmi melakukan penyuntikan kandidat vaksin Covid-19 asal China kepada relawan di Kota Bandung, Jawa Barat. Sementara pemerintah terus menggenjot pengembangan vaksin nasional “Merah Putih”. Presiden RI, Joko Widodo meninjau fasilitas produksi milik PT Bio Farma, BUMN di Kota Bandung. “Saya telah melihat sendiri kesiapan dan fasilitas produksi milik BUMN […]