Seni Budaya

Al Muktabar Sambut Seba Baduy di Gedung Negara Provinsi Banten

Sekretaris Daerah (Sekda) Banten, Al Muktabar menyambut Seba Baduy dari warga Desa Kanekes, Kabupaten Lebak yang berjalan kaki dari kampungnya hingga ke Gedung Negara Provinsi Banten, Jalan Brigjen KH Syamun No.5, Kotabaru, Kota Serang, Sabtu malam (7/5/2022).

Al Muktabar didampingi oleh Kepala Dinas Pariwisata Banten Alhamidi, Kabid Kebudayaan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Banten Bara Hudaya, beserta jajaran yang menyambut secara langsung di depan gerbang Pendopo Lama atas kedatangan 158 rombongan masyarakat Baduy dari Kanekes.

Kami menerima seba masyarakat Baduy, yang ini merupakan acara rutin tahunan. Saya mendapat tugas dari Bapak Gubernur Banten untuk menerima dan menyambut serta melanjutkan berbagai agenda dimana acara intinya akan dilakukan pada malam nanti,” kata Al Muktabar.

Dia berharap kegiatan tersebut menjadi satu hubungan keakraban dari masyarakat Banten khususnya masyarakat Baduy dengan Pemerintah Daerah baik Kabupaten/Kota maupun Provinsi.

“Kami memaknai itu sebagai salah satu hubungan silaturahmi yang merupakan bagian dari kebanggaan Provinsi Banten,” katanya.

Sekda Banten mengucapkan syukur atas kondisi pandemi yang terus melandai dan sangat terkendali, sehingga dapat terlaksananya kegiatan Seba Baduy dengan cukup khidmat.

Selain itu, ia menuturkan berbagai macam kebudayaan yang ada merupakan sebuah pengikat untuk saling memberikan makna kebersamaan.

“Berbagai kebudayaan keanekaragaman sebagai satu pengikat untuk saling memberi memaknai apa yang kita lakukan di momentum ini,” tandasnya.

Jaro Saija, salah satu Tetua Adat Suku Baduy dan juga Kepala Desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak berharap kedatangan rombongan bisa diterima.

“Kadie harapan kami mah mere peringatan ka urang Banten ku sabeb urang di Baduy sebagai orang Banten sama sarua jeng didie te lepas tina silaturahmi tuh mere peringatan, mun cek Baduy mah eling-eling supaya ingat kabehan,” kata Jaro Saija.

(Ke sini harapannya kami memberi peringatan ke orang Banten, karena orang Baduy sebagai orang Banten sama dengan yang di sini tidak lepas dari tali silaturahmi, kalau kata Baduy mah eling-eling supaya ingat semuanya).

Jaro Saija menyampaikan semua pihak harus ingat dan cinta kepada alam, memelihara alam serta melestarikan alam. Selain itu ia juga berharap kepada semuanya agar dapat mendukung acara seba Baduy

“Inget na urang na kudu cinta alam, mulasara alam, melestarikan alam,” katanya.

Upacara Seba Baduy merupakan tradisi yang dilakukan dalam rangka menyampaikan rasa syukur atas hasil panen yang berlimpah, dalam kurun waktu satu tahun.

Selalu digelar setiap tahun, Seba Baduy juga diisi oleh prosesi silaturahmi antara masyarakat Suku Baduy dengan pemerintah setempat.

Dalam dua tahun terakhir, pelaksanaan Seba Baduy dilakukan secara terbatas akibat dari Pandemi Covid-19.

Untuk tahun ini, seiring dengan kasus Covid-19 di Banten yang cukup terkendali, Seba Baduy kembali dilakukan dengan kuota yang lebih banyak dengan tetap menerapkan Protokol Kesehatan (Prokes).

Sebelum datang ke Pendopo Lama Gubernur Banten, rombongan Seba Baduy singgah di Pemkab Lebak untuk melakukan ritual yang sama dengan pemerintah setempat. (Biro Adpim Banten / Editor: Iman NR)

SELENGKAPNYA
Back to top button