HeadlineInternasional

Pembunuhan Massal Brutal Diduga Dilakukan Militer Myanmar

Junta Militer Myanmar diduga kuat menggunakan kekuatan taktis dan sistematis untuk menindas perlawanan penduduk desa, termasuk membakar rumah, menyiksa, memperkosa dan pembunuhan secara massal.

Demikian kesaksian para penyintas Myanmar yang dilansir VoaNews, dikutip MediaBanten.Com, Sabtu (23/3/2023).

Menurut para saksi, Desa Tar Taing di Kota Sagaing digerebek pasukan militer pada awal Maret, menyebabkan 17 orang tewas setelah disiksa dan dibunuh secara brutal. Media pro-junta menggambarkan para korban, yang ditembak di belakang kepala, sebagai teroris.

Selama 10 hari berikutnya, hampir 30 warga sipil lainnya tewas di Desa Nanneint di wilayah Pin Laung di Negara Bagian Shan.

Foto dan video yang diambil dari insiden tersebut disediakan oleh Pasukan Pertahanan Nasionalitas Karenni (KNDF) dan diverifikasi oleh VOA, menunjukkan sedikitnya 21 mayat menumpuk di sekitar Biara Nanneint di Nanneint.

Gambar-gambar yang mengganggu menunjukkan mayat-mayat yang dimutilasi dengan anggota tubuh dan kepala yang dipotong ditempatkan dalam pengaturan yang tidak wajar di tanah. Militer segera mengklaim bahwa pejuang lokal membunuh penduduk desa.

Dalam pengarahan kepada Majelis Umum PBB tentang situasi Myanmar pada hari Kamis, Utusan Khusus Noeleen Heyzer mengatakan bahwa sejak memperpanjang keadaan darurat pada 1 Februari, militer telah meningkatkan penggunaan kekuatan dengan lebih banyak pengeboman udara, pembakaran rumah warga sipil.

Menurut utusan itu, darurat militer telah diberlakukan di 47 kota, dan rezim telah mulai mempersenjatai warga yang dianggap setia kepada rezim.

Amerika Serikat memberlakukan putaran terakhir sanksi terhadap Myanmar pada hari Jumat untuk membantu mengatasi kekejamannya.

Sanksi tersebut menargetkan pasokan bahan bakar jet ke militer Myanmar dan sekutunya di negara Asia Tenggara itu, kata Departemen Keuangan AS dalam sebuah pernyataannya.

Menurut pernyataan Departemen Keuangan, mereka yang dikenai sanksi dituduh memungkinkan berlanjutnya kekejaman, termasuk melalui impor, penyimpanan, dan distribusi bahan bakar jet ke militer.

Menggerebek Tar Taing

Tar Taing adalah desa nelayan kecil di wilayah Sagaing di Myanmar tengah dengan populasi sekitar 400 orang. Para saksi mengatakan, tentara Myanmar dan partisan mengepung desa secara sistematis dan taktis.

“Setiap barisan memiliki tugas. Ada yang menangkap orang, ada yang memasuki rumah dan mencari barang, dan ada yang menyiksa dan membunuh orang,” kata para saksi kepada VOA.

Menurut sumber Associated Press, tentara di Myanmar mengamuk di beberapa desa, memperkosa, memenggal dan membunuh di daerah ini.

Penduduk desa yang akrab dengan taktik junta militer menggambarkan pasukan yang dikirim untuk melakukan pembunuhan itu sebagai “pasukan setan”.

Maung Zaw dari desa Tar Taing, yang istrinya yang berusia 43 tahun, Ma Swe Swe Oo, diperkosa dan dibunuh oleh tentara di “pasukan setan” mengatakan melalui telepon pada hari Sabtu bahwa dia melihat mayat istrinya.

“Dengan milik saya sendiri. mata. Korset bagian dalam terlepas dari kaitnya, saya bisa melihat goresan di putingnya. Ada air mani laki-laki di seluruh tubuhnya dan di vaginanya. Saya merasa hancur. Istri saya dibunuh. Saya memikirkan bagaimana saya dan anak-anak saya akan bertahan hidup tanpa dia,” kata Maung Zaw.

Maung Zaw menceritakan bagaimana dia dan anak-anaknya melarikan diri dan bersembunyi di hutan, tetapi istrinya ditangkap oleh tentara bersama penduduk desa lainnya.

“Mereka menangkap mereka dan menahan mereka di sebuah biara sepanjang malam,” ujarnya.

Keesokan paginya, tanggal 2 Maret, tentara menyandera, termasuk istri Maung Zaw dan dua wanita lainnya membawa mereka ke daerah lain dan membunuh mereka.

Penduduk desa lain yang mengumpulkan mayat-mayat itu bahwa para korban pembunuhan massal ditemukan dibuang di desa terdekat bernama Nyaung Yin di Kota Myinmu, dipisahkan dari Tar Taing oleh Sungai Mu.

Seorang saksi yang tak mau disebutkan namanya karena takut mengataka, tentara menembak 5 orang di dada dan kepala di hutan mangga.

“Kami menemukan sembilan mayat lagi di tempat lain pada 2 Maret. Tiga wanita dan enam pria. Kami melihat dua mayat lagi keesokan harinya. Wajahnya tidak lagi terlihat karena disiksa secara brutal. Kami membakar semua mayat setelah kami mengidentifikasi nama mereka,” ujar saksi tersebut.

Menurut Myanmar Now, yang saat ini menerbitkan artikel dwibahasa Burma dan Inggris di portal daringnya, pembantaian Tar Taing adalah “salah satu pembantaian terburuk” sejak kudeta militer pada Februari 2021.

Hingga berita ini diturunkan, militer Myanmar belum mengeluarkan pernyataan resmi soal pembunuhan massal di Desa Tar Taing. Media sosial mereka seperti Telegram, menyebut penggerebekan itu sebagai perlawanan terhadap kehadiran Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF) di desa-desa.

Penduduk setempat mengatakan kepada VOA bahwa tidak ada pejuang senjata atau PDF di desa mereka, hanya nelayan yang tidak bersenjata.

PDF terdiri dari kelompok kecil bersenjata dan pengunjuk rasa muda yang dengan mudah diserbu oleh kekuatan militer junta.

Negara Bagian Shan

Pembunuhan massal lainnya terjadi di negara bagian Shan selatan pada 11 Maret. Sebuah biara Buddha di Nanneint diserang, menyebabkan 22 warga sipil tewas, termasuk tiga biksu. Tubuh berdarah mereka dibiarkan berjejer di dinding biara dalam genangan darah.

VOA mewawancarai Khun Bedu, ketua Pasukan Pertahanan Kebangsaan Karenni, juga dikenal sebagai KNDF, dari perbatasan negara bagian Karenni.

Kelompok tersebut mengirim anggotanya ke lokasi pembantaian untuk mendokumentasikan pembunuhan tersebut dan memberikan bukti foto dan video ke kantor berita internasional, termasuk VOA.

KNDF adalah kelompok perlawanan bersenjata yang dibentuk sebagai tanggapan atas kudeta Myanmar 2021. Dalam wawancara via Zoom pekan lalu, Khun Bedu mengatakan bahwa peluru yang ditemukan di dekat korban merupakan jenis yang digunakan oleh militer Myanmar, memperkuat laporan tanggung jawab pemerintah.

Setelah tentara meninggalkan desa Nanneint keesokan harinya, 12 Maret, KNDF dan pasukan PDF etnis Pao setempat tiba di biara tempat mereka menemukan akibat pembunuhan tersebut.

“Bukti menunjukkan pembunuhan penduduk desa dilakukan oleh junta. Jenis peluru dan cara pembunuhan, dengan warga sipil dieksekusi di sepanjang dinding biara, menunjukkan adanya keterlibatan militer. Catatan medis menunjukkan ada goresan pada mereka punggung dan luka bakar rokok di tubuh mereka.

“Kami menemukan mayat dengan kaki yang dimutilasi, dan tangan yang hancur; bukti bahwa mereka disiksa secara brutal sebelum dibunuh. Para korban akhirnya ditembak di bagian kepala atau mulut. Semuanya didokumentasikan, dan diverifikasi oleh dokter di lokasi, ”kata Bedu.

Sehari sebelum pembunuhan massal di biara, kata Bedu. Pertempuran pecah di Desa Nanneint pada 10 Maret antara militer dan pasukan gabungan dari kelompok bersenjata perlawanan lokal.

Pertempuran tersebut mengakibatkan militer menembaki dan meluncurkan serangan udara langsung ke desa tersebut, mendorong banyak warga sipil untuk berlindung di biara tempat mereka ditemukan dan dibunuh. Penduduk desa lainnya “pergi ke tempat yang lebih aman,” kata Bedu.

Jubir Militer Myanmar

Jenderal Zaw Min Tun, Juru Bicara Militer Myanmar menanggapi telepon VOA membenarkan pembantaian di Biara Nanneint, tetapi militer yang dikenal dengan istilah Tadmadaw tidak terlibat dalam peristiwa tersebut. Peristiwa pembantaian itu merupakan persaingan antara kelompok bersenjata.

Dia mengklaim bahwa kelompok militer dan sipil bersenjata yang bekerja sama di daerah itu hanya memberikan keamanan dan penegakan hukum.

“Kelompok KNDF ini, kelompok teroris, lebih aktif di wilayah Pao. Kami telah melihat beberapa kematian di sana. Masalahnya ada di antara mereka, tetapi mereka menyalahkan Tatmadaw,” katanya.

Menteri Hak Asasi Manusia Pemerintah Persatuan Nasional Aung Myo Min mengatakan kepada VOA bahwa dalam dua tahun sejak kudeta militer telah terjadi setidaknya 64 pembantaian sipil terhadap lima orang atau lebih yang dilakukan oleh junta.

“Ada pola junta yang menyerang warga sipilnya sendiri. Pembunuhan adalah kejahatan perang yang dilakukan oleh militer,” ujarnya.

NUG telah menyerukan perluasan penyelidikan Pengadilan Kriminal Internasional terhadap pelanggaran hak asasi manusia di Myanmar untuk memasukkan tidak hanya perlakuan terhadap Rohingya, tetapi juga pembunuhan kelompok perlawanan etnis di seluruh Myanmar. (VOANews / INR)

Editor Iman NR

Foto-foto dalam tulisan ini tidak bisa ditampilkan di sini karena memuat konten sensitif yang mengerikan, tetapi bisa dilihat dari tulisan aslinya di https://www.voanews.com/a/un-warning-about-alarming-scale-of-violence-by-myanmar-s-junta-forces/7020604.html

Iman NR

SELENGKAPNYA
Back to top button