Ikhsan Ahmad

Biarkan Borok Itu Merekah

Sangat menyenangkan hati jika melihat bunga merekah. Ada kebahagiaan di dalamnya, melihat keindahan, maha karya Sang Pencipta.

Namun bunga yang merekah dalam politik bisa menjadi multi tafsir, ia bisa juga menjadi petaka, karena keindahan bisa berada pada dua sisi pandangan yang berbeda.

Oleh: Ikhsan Ahmad *)

Berbeda dengan borok, jijik membayangkannya dan sarkastik, namun ia memastikan satu hal, penampakan terburuk, proses pengeluaran “material infeksi” dan satu tafsir, mengobatinya agar sembuh.

Borok dalam politik menjelaskan adanya penyakit yang menjijikkan, membuat muak, mengesalkan, berharap penyakit ini segera menghilang. Semua perasaan ini akan tumbuh secara jujur, pada “lalat” sekalipun yang menghinggapi borok.

Karena itu, biarkan borok merekah, setelahnya ia akan digantikan “jaringan kulit” yang baru, jaringan kulit yang muda dan sehat.

Biarkan ia merekah, mengeluarkan darah, nanah dan kulit mati. Menampakkan semua kebusukannya agar segera tampak kulit yang sehat.

Sudah menjadi fitrah, politik adalah jalan mencari kebaikan untuk memperbaiki kehidupan sejauh yang bisa diwujudkan oleh manusia dalam sebuah sistem, komunikasi, budaya, praktek politik, ekonomi, penataan masa depan dan lain sebagainya.

Jalan kebaikan dalam politik diharapkan mampu meneggakan hukum dan keadilan, rasa aman dan kenyamanan, kesejahteraan dan kebersamaan. Namun hukum alam (determinisme) politik menjelaskan “kebaikan” akan berhadap-hadapan dan bertentangan dengan tujuan mulianya, menghasilkan borok baru kemudian tercipta harmoni kembali.

Pertentangan dan konflik dalam politik adalah keniscayaan. Konflik politik mengarah kepada penguatan politik dan sebaliknya, kekuatan dan kebaikan dalam politik mengarah kepada konflik dan pertentangan di dalamnya.

Jadi, nikmati prosesnya, jangan baper.

Kebenaran dalam politik tidak bersifat absolut atau mutlak, ia bersifat relatif, ukurannya adalah kepentingan dan peluangnya untuk mewujudkan kepentingan tersebut.

Konflik dan harmonisasi akan silih berganti, menjadi siklus acak, mengayak dan menyaring semua kepentingan hingga tinggal kepentingan yang diakui manfaatnya untuk bersama. Pada titik inilah awal mula konflik dan pertentangan politik.

Perlawanan dalam politik bukan saja penting tetapi diperlukan untuk memastikan keseimbangan gerak pendulum politik selalu berada pada upaya menciptakan kehidupan yang lebih baik dan menempatkan ukuran kepentingan yang dapat diterima bersama, bukan bergerak pada kebaikan yang merujuk kepada pembenaran kelompok.

Semua pihak bisa mengklaim dirinya benar karena politik adalah nama lain dari “kita” dan “mereka”. Mengukur kebenaran praktis politik adalah dengan menilai sejauh mana keberpihakan kepada kepentingan yang lebih luas dan besar mendapatkan porsi yang layak.

Pada tingkat kedalaman yang paling mendasar, seringkali politik menampakkan dirinya pada pertentangan persoalan tauhid dan terbentuknya berbagai front pembenaran diantara kedua sisinya.

Jadi, biarkan borok itu merekah, jangan menjadi lalat yang menikmati infeksi luka borok yang menganga. Karena ketika borok itu sembuh dan terlihat normal dan indah kembali, hanya lalat yang tidak mau datang lagi melihat keindahan jaringan kulit baru yang telah sembuh.

Memahami dan larut dalam konflik politik bukan untuk mengkotakkan diri tetapi sebagai upaya bersama menyelami kepentingan masing-masing untuk kembali kepada kepentingan bersama.

Jika hal ini tidak mampu dilakukan, maka bisa dipastikan anda adalah rombongan lalat yang menyukai borok dan frustasi melihat kesembuhan borok tersebut. (*)

*) Penulis adalah dosen FISIP Untirta Serang, juga Pengamat Kebijakan Publik.

Ikhsan Ahmad

SELENGKAPNYA
Back to top button